Nov 15, 2021 19:42 Asia/Jakarta
  • Prestasi baru Iran
    Prestasi baru Iran

Hati adalah organ dalam tubuh terbesar yang berperan penting dalam proses pencernaan, sistem pencernaan, dan metabolisme makanan, membantu menyimpan energi dan mengubah mikronutrien vital menjadi bentuk yang dapat digunakan oleh tubuh.

Setiap kerusakan pada hati dapat menyebabkan masalah dalam tubuh dan tidak mungkin untuk bertahan hidup jika seluruh hati dihancurkan. Penyakit hati adalah penyebab kematian kelima di dunia, menyebabkan lebih dari satu juta kematian setiap tahun. Meskipun transplantasi hati dapat menjadi pengobatan yang baik untuk lesi hati, peningkatan jumlah pasien dan kekurangan donor membatasi penggunaan pengobatan ini. Untuk itu, penggunaan metode kedokteran rekonstruktif menjadi menarik bagi para peneliti di bidang ini.

Untuk mengembangkan pengobatan untuk lesi hati, para peneliti di Institut Penelitian Royan Iran dan Universitas Lisbon, Portugal, telah mengembangkan metode untuk memproduksi suspensi seperti jaringan hati dari sel induk manusia berpotensi majemuk di bawah kondisi yang dikendalikan sepenuhnya dalam bioreaktor yang memanfaatkan konsentrasi fisiologis oksigen. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa menyesuaikan konsentrasi oksigen terlarut hingga 30% mengarah pada produksi organ semu yang mirip dengan hati janin manusia dengan efisiensi yang sesuai. Temuan ini dipublikasikan dalam International Journal of Biotechnology Bioengineering.

Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian lainnya di negara maju dan berkembang. Lebih dari 17,3 juta kematian akibat penyakit jantung terjadi di seluruh dunia pada tahun 2013, dan jumlah tersebut diproyeksikan meningkat menjadi 23,6 juta pada tahun 2030. Rekayasa jaringan jantung adalah metode untuk memperbaiki lesi jantung.

Para peneliti di Institut Riset Royan dan Universitas Tehran di Iran, dengan tujuan menghasilkan struktur yang cocok untuk digunakan dalam rekayasa jaringan jantung, merancang unggun pelarut organik konduktif dan larut yang terdiri dari poli kaprolakton, gelatin dan alginat dan mengkarakterisasi sifat-sifatnya dengan metode laboratorium Diperiksa. Studi ini mengarah pada pengembangan substrat yang cocok untuk produksi sel detak jantung terkoordinasi yang dapat digunakan dalam waktu dekat untuk rekayasa jaringan jantung.

Hasil riset ini dicetak di Majalan Cell Journal.

Pekan lalu, kita menyaksikan pencapaian artistik seorang sutradara Iran. Film fitur "Who Are We?", Ditulis dan disutradarai oleh Abolhassan Keivan, memenangkan dua penghargaan utama di Festival Film Penghargaan di Toronto, Kanada untuk Film Terbaik dan Sinematografi Terbaik. "Siapa kita?" Dengan tema dan kepedulian sosial dalam festival ini, ia bersaing dengan ratusan film dari berbagai negara di dunia dan akhirnya berhasil menyabet gelar film terbaik dan sinematografi terbaik di festival ini. Festival Internasional diadakan setiap tahun di Toronto, Kanada untuk membantu industri pembuatan film dan pembuat film independen di seluruh dunia.

Tahun lalu, film tersebut memenangkan dua penghargaan untuk film terbaik dan satu penghargaan untuk produser terbaik di tiga festival film internasional di Amerika Serikat, Prancis, dan Belanda. Film ini telah diterima di beberapa festival internasional bergengsi, termasuk Festival Film Houston ke-54, yang hasilnya akan segera diumumkan. Sinopsis film: "Bahram kehilangan kesempatan untuk tinggal bersama gadis kesayangannya karena migrasi gadis itu. Dia kemudian menyadari bahwa bukan orang tuanya yang membesarkannya. Hidupnya sekarang sangat tertantang. Mulai sekarang, dia mencari untuk jawaban yang cocok untuk krisis identitasnya, krisis yang telah mengganggu hidupnya dan pertanyaan yang muncul dari runtuhnya identitas ini: Siapa saya? Dan yang lebih penting: Siapa kami?"

Dalam pencapaian artistik lainnya, Mohammad Ehsani memenangkan Penghargaan Kreativitas dalam Perfilman dari Organisasi Islam Internasional untuk Pendidikan, Sains dan Budaya atau ISESCO. Penghargaan yang diberikan kepada Mohammad Ehsani atas nama Iran di bidang perdamaian dan lingkungan di negara-negara Islam ini merupakan bagian dari penghargaan tahunan atas kreativitas dan inisiatif organisasi ini, yang diberikan kepada para pemenang dari kalangan negara-negara Islam.

"ISESCO atau Organisasi Islam, Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan" adalah organisasi ilmiah, budaya dan pendidikan yang berafiliasi dengan Organisasi Konferensi Islam (sekarang menjadi Organisasi Kerjasama Islam atau OKI), yang didirikan pada Mei 1979. Markas organisasi ini di Rabat, Maroko dan memiliki 57 negara Islam, termasuk Iran. Organisasi khusus ini beroperasi di bawah naungan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) dan aktif di bidang pendidikan, ilmu pengetahuan, budaya dan komunikasi di negara-negara Islam dalam rangka mendukung dan memperkuat hubungan antar negara anggota.

Dokumenter seperti " Once Hamoun", "Karun", "Smoke", "Lady Urmia", "Mina Dome", "Tabriz: Images of the Forgotten World", "Iran's AIDS", dan "Rakhsh on the Role" adalah salah satu film Mohammad Ehsani yang sebagian membahas tentang lingkungan.  

 

Tags