Des 01, 2021 20:29 Asia/Jakarta

Beberapa negara telah melarang perjalanan dari Afrika Selatan setelah varian baru COVID-19 ditemukan di negara tersebut.

Di Inggris, para ilmuwan mengatakan mereka bersiap untuk ratusan kasus Omicron dalam beberapa minggu mendatang.

AS, Israel, Kanada, dan beberapa negara Eropa semuanya menawarkan booster, dan ini menyebabkan kemarahan di seluruh dunia.

Negara-negara kaya telah menimbun, membeli ratusan juta vaksin COVID-19 berkali-kali lipat dari jumlah yang mereka butuhkan. Mereka telah berjanji untuk berbagi, tetapi mereka tidak melakukannya, meninggalkan 3,5 miliar orang menunggu dosis pertama mereka.

Sebanyak 85 persen orang di negara-negara berpenghasilan menengah ke bawah belum pernah mendapat suntikan tunggal. Ahli biologi evolusioner mengatakan ini adalah resep untuk bencana.

Omicron muncul di Afrika Selatan di mana hanya 35 persen populasi yang divaksinasi. Dan WHO telah memperingatkan itu menimbulkan "risiko yang sangat tinggi."

Tapi kita harus menunggu fakta yang sulit. Ini akan memakan waktu berminggu-minggu bagi kita untuk tahu persis apa yang dimaksud dengan Omicron. Apakah akan kebal terhadap vaksin? Apa saja gejalanya? Dan apakah itu akan menyebar lebih cepat? Pada catatan positif, jika lebih menular, itu berarti virus berkembang dan gejalanya mungkin jauh lebih ringan. Kami hanya tidak tahu. Jadi sekali lagi Natal dipertaruhkan dan bagi negara-negara miskin, lebih banyak nyawa.

Tags