Jan 17, 2022 12:06 Asia/Jakarta

Roma, Milan dan Napoli, kota-kota terbesar di Italia, telah menjadi tuan rumah protes terhadap keharusan paspor vaksin untuk mengakses sebagian besar kehidupan publik.

Demonstrasi terbesar diadakan di ibu kota Italia, di mana lebih dari 5.000 orang berkumpul pada hari Sabtu di St. John's Square yang ikonik untuk mengekspresikan kemarahan mereka terhadap pembatasan anti-COVID terbaru dari pemerintah Mario Draghi.

Pemerintah telah memperluas cakupan izin kesehatan nasional - yang sekarang hanya dapat diperoleh dengan vaksinasi atau pemulihan dari infeksi - menjadikannya persyaratan untuk transportasi umum, restoran, hotel, museum, pusat kebugaran, dan tempat rekreasi.

Penyelenggara protes mengatakan mereka bukan bagian dari gerakan "No Vax" dan sangat prihatin dengan konsekuensi sosial-ekonomi dari pembatasan tersebut. Ribuan perusahaan kecil dan menengah yang membentuk sebagian besar ekonomi Italia terpaksa ditutup karena pandemi virus Corona.

Meskipun Italia mencatat lebih dari 180.000 kasus terkait COVID pada hari Sabtu, jumlah harian infeksi virus Corona yang dilaporkan di Italia mulai turun dalam beberapa hari terakhir. Namun para ahli sains mengatakan gelombang Omicron belum mencapai puncaknya.

Di atas dampak sosial-ekonomi pandemi, Italia bersiap untuk pemilihan umum presiden mendatang. Anggota parlemen akan memilih presiden negara berikutnya pada 24 Januari dengan perdana menteri saat ini Mario Draghi di antara para pesaing. Kemungkinan krisis pemerintah tidak dapat dikesampingkan.

Tags