Apr 13, 2022 14:27 Asia/Jakarta

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan telah digulingkan oleh mosi tidak percaya di parlemen pada hari Sabtu, setelah berminggu-minggu drama politik yang tinggi dan hari-hari kekacauan konstitusional.

Menyeru para pendukungnya untuk menggelar unjuk rasa nasional pada hari Minggu, Khan mengatakan dia adalah subjek dari "konspirasi asing" yang bertujuan untuk menggulingkan pemerintahnya dan bahwa "dana disalurkan ke Pakistan dari luar negeri," dalam referensi yang jelas ke Amerika Serikat.

“Nah, berbicara tentang Imran Khan, menurut saya dia adalah Perdana Menteri Pakistan terbaik sejak Zulfikar Ali Bhutto. Seorang pemimpin sejati yang memerangi korupsi dalam sistem, dan yang menolak upaya kekuatan asing terutama Amerika Serikat mempengaruhi pengambilan keputusan negaranya. Dan ketika Anda melakukan itu, Anda jelas membuat musuh. Lebih banyak musuh daripada teman,” ungkap Syed Zafar Mehdi, komentator.

Mosi tidak percaya, yang membutuhkan 172 suara di majelis yang beranggotakan 342 orang, didukung oleh 174 anggota parlemen.

Pemain kriket yang berubah menjadi politisi telah dituduh oleh oposisi salah menangani ekonomi dan kebijakan luar negeri sejak berkuasa pada 2018.

"Ok saya ambil nama AS, konspirasi telah ditetaskan dengan bantuan Amerika untuk menyingkirkan saya," Imran Khan memberi tahu rekan-rekan partainya di Islamabad.

Khan, yang berkuasa pada 2018, adalah perdana menteri Pakistan ke-19 yang gagal menyelesaikan masa jabatannya selama lima tahun, melanjutkan tren yang tak terputus sejak kemerdekaan negara itu pada 1947.

Ini adalah pertama kalinya mosi tidak percaya terhadap perdana menteri Pakistan berhasil.

Tags