Apr 20, 2022 15:17 Asia/Jakarta

Warga Italia mengecam Zionis Israel yang terus menerus melakukan praktik kekerasan dan represif terhadap warga Palestina, menyusul pembunuhan beberapa Muslim, termasuk seorang remaja laki-laki, oleh pasukan keamanan Israel di Masjid al-Aqsa, situs suci utama di al-Quds, pekan lalu.

Ketegangan antara Israel dan Palestina telah meningkat selama beberapa minggu terakhir, dengan pasukan Israel melakukan banyak serangan di Tepi Barat dan membunuh sejumlah warga Palestina.

Putaran terakhir kekerasan oleh Israel, pada hari Senin, melihat tentaranya memaksa masuk ke Masjid al-Aqsa dan mengeluarkan jemaah dari halamannya untuk memungkinkan pemukim secara eksklusif menandai liburan Paskah di kompleks tersebut.

“Sekali lagi selama Ramadhan agresi baru terhadap Palestina oleh rezim Israel, kali ini mereka menangkap pria, wanita dan anak-anak yang sedang berdoa di Masjid Al-Aqsha ini lagi-lagi telah menunjukkan sifat rezim Israel dan ketidakpedulian masyarakat internasional.”

Tahun lalu, selama Ramadhan, kekerasan serupa pecah yang memicu konflik terbesar dalam beberapa tahun antara gerakan perlawanan Palestina dan Israel, perang 11 hari, yang berakhir hanya setelah intervensi oleh mediator internasional.

Kekerasan terhadap warga Palestina di kompleks masjid al-Aqsa di kota tua al-Quds yang diduduki terjadi pada saat yang sangat sensitif. Ramadhan tahun ini bertepatan dengan pekan suci umat Kristiani, yang berakhir pada Senin, hari kedua paskah. Umat Katolik mengecam keras pembunuhan terbaru warga Palestina oleh pasukan keamanan Israel.

“Ini adalah provokasi oleh Israel, tindakan ini hanya provokasi baru, ada kurangnya rasa hormat terhadap kepercayaan orang lain. Selama Ramadhan kali ini kita harus lebih bijaksana.”

“Ketegangan di sana secara eksklusif karena kebijakan pendudukan Israel namun komunitas Internasional tampaknya telah kehilangan minat dalam konflik dengan tidak memihak pemerintah Italia yang mendukung Israel secara praktis.”

Pertemuan terakhir antara otoritas Italia dan Palestina terjadi pada bulan Desember, ketika Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al Maliki bertemu dengan timpalannya dari Italia Luigi Di Maio di sela-sela konferensi Rome Med Dialogues edisi ketujuh.

Selain mengulangi dukungan tradisional Italia untuk Otoritas Palestina, Di Maio menegaskan kembali komitmen Italia untuk solusi dua negara yang adil, berkelanjutan, dan dinegosiasikan antara Palestina dan Israel, sebagai kunci stabilitas dan kemakmuran di Mediterania yang diperluas.

Tags