Apr 26, 2022 11:36 Asia/Jakarta

Dalam pemungutan suara yang dirusak oleh xenofobia, abstain, dan pemungutan suara yang pahit, Emmanuel Macron telah menjadi presiden pertama yang memenangkan pemilu ulang sejak Jacques Chirac pada 2002.

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah terpilih kembali dalam kemenangan yang nyaman, mengalahkan Marine Le Pen dari National Rally, seperti pada tahun 2017.

Enam tahun setelah Brexit dan pemilihan Donald Trump, Prancis masih belum memiliki kemenangan mengejutkan yang menentang ekonomi sayap kanan dan globalisasi.

Kemenangan Macron akan dirayakan oleh orang kaya, di Brussels dan oleh apa yang disebut "blok borjuis" yang merupakan pendukung intinya.

Namun, Rompi Kuning telah mengatakan selama berbulan-bulan bahwa mereka memandang kemenangan Macron sebagai hal yang tidak dapat ditoleransi dan sebagai seruan untuk pertempuran sosial.

Kami memiliki perjuangan selama 3 tahun tetapi tidak bisa membuat Macron keluar dari kekuasaan. Ini menunjukkan bahwa tidak ada solusi yang mungkin dilakukan dengan pemungutan suara hanya di jalanan. Banyak orang akan sangat putus asa, sehingga hal-hal dapat berubah menjadi ketidakstabilan sosial yang ekstrim dan mungkin perang saudara.

Le Pen memang melihat peningkatan besar dalam dukungan dibandingkan dengan 2017, tetapi "blok nasionalis" masih gagal.

Tampaknya banyak pemilih yang tidak dapat memberikan suara untuk mendukung Front Nasional yang telah berganti nama, yang rekor sayap kanannya telah berusia puluhan tahun.

Abstain mencapai 28%, tertinggi sejak 1969. Surat suara kosong atau sengaja dirusak diperkirakan menjadi tambahan 12%.

“Blok populis”, yang tampaknya tidak menginginkan kedua kandidat, membuat kehadiran mereka terasa dengan menyangkal kemenangan yang meyakinkan Macron dalam hal keseluruhan pemilih.

Revolusi terbesar yang akan datang adalah filosofis dan intelektual. Kami membutuhkan cara berpikir baru, cara baru menjadi orang Prancis, dan kami membutuhkan Prancis baru. Baik itu Le Pen atau Macron, kami pasti akan kehilangan hak demokrasi dan kebebasan pribadi kami dan itu tidak dapat diterima oleh banyak orang.

Sama seperti pada tahun 2017, Macron kemungkinan akan menghadapi seruan bahwa kemenangannya bukanlah mandat untuk kebijakan yang diusulkannya, seperti menaikkan usia pensiun pada musim gugur ini. Itu berarti negara itu seperti mengalami kerusuhan sosial yang berkelanjutan, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam masa jabatan pertama Macron.

Masa depan politik Prancis biasanya pertama kali muncul di koloni Neo-imperialnya, seperti dengan Rompi Kuning. Untuk pertama kalinya, sayap kanan menyapu sebagian besar wilayah luar negeri Prancis, mungkin dalam pratinjau tahun 2027.

Tags