May 28, 2022 15:00 Asia/Jakarta

Pembunuhan Israel terhadap jurnalis Palestina Shireen Abu Akleh begitu tragis sehingga sepertinya tidak pernah menghilang.

Shatha Hanaysha, seorang koresponden untuk portal berita lokal Ultra Palestina, telah berbicara kepada Press TV tentang rasa sakit kematian rekannya.

Kehilangan Shireen sangat mengejutkan bagi Shatha sampai-sampai dia tidak mengumpulkan keberanian untuk menonton videonya yang menyayat hati.

Dia mengatakan tragedi itu adalah "pengalaman tersulit" dalam hidupnya.

Kami kehilangan orang yang kami cintai; seseorang yang seperti guru bagi kami; seseorang yang kita kagumi.

Mengabaikan pembunuhan Shireen sebagai kasus "identitas yang salah", Hanaysha mengatakan pasukan Israel adalah orang-orang yang menembak Shireen dan mencoba membunuh wartawan lainnya meskipun memperhatikan helm dan rompi 'Press' mereka.

Mereka membunuh Shireen dan mencoba membunuh kami karena mereka ingin menakuti kami, membuat kami berhenti melakukan pekerjaan kami untuk mengungkap kejahatan mereka. Namun itu tidak akan menghentikan kita.

Tentang penolakan Israel untuk menyelidiki pembunuhan Abu Akleh, Hanaysha mengatakan rezim ingin menghindari pertanggungjawaban atas kejahatannya yang mengerikan.

Shireen Abu Akleh telah dipuji sebagai suara Palestina.

Pembunuhannya telah dikutuk secara luas di seluruh dunia, meskipun ada upaya oleh media barat untuk memutarbalikkannya.

Tags