Jun 12, 2022 11:37 Asia/Jakarta

Mashad adalah ibu kota spiritual Iran.

Makam suci Imam Ridha di Mashad telah menarik ribuan peziarah untuk merayakan kelahiran Imam Syiah Kedelapan.

Imam Ridha lahir pada tanggal 11 bulan Zulkaidah pada 766 M di kota Madinah.

Dia adalah salah satu keturunan Nabi Muhammad.

Setiap tahun, jutaan Muslim Syiah mengunjungi makamnya yang didekorasi dengan megah di Mashad untuk memberi penghormatan kepadanya.

Saya sangat senang bisa ambil bagian dalam peringatan hari lahir Imam Ridha, dia adalah orang bijak yang pandangan hidupnya terus menginspirasi kita umat Islam.

Kami datang ke sini bersama keluarga kami untuk merayakan kesempatan baik ini, ketika kami menghadiri makam Imam Ridha, itu memberi kami ketenangan dan kedamaian karena Imam Ridha adalah seorang hamba Allah.

Syiah percaya pada dua belas Imam atau pemimpin agama, yang semuanya memiliki garis keturunan yang sama yang kembali ke nabi Muhammad.

Muslim percaya tanpa Imam, Islam, seperti yang diperkenalkan oleh Nabi, bisa tersesat.

Imam Ridha seperti halnya setiap Imam lainnya adalah penjaga Islam, dia melindungi agama kita dari distorsi oleh penguasa korup yang memerintah di bawah panji Islam, tetapi bertindak melawan ajaran nabi kita.

Imam Ali adalah Imam pertama kami dan Imam Mahdi adalah Imam terakhir kami, yang diyakini sebagai penyelamat dunia, kami semua menunggu kedatangannya.

Imam Ridha memiliki posisi khusus di kalangan orang Iran, karena ia menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di Iran.

Menurut catatan sejarah, Imam diundang oleh khalifah Abbasiyah Ma’mun dari Madinah ke Mashad untuk memegang posisi putra mahkota Islam.

Selama masa jabatannya, Imam Ridha mengungkap korupsi yang bercokol di dinasti Abbasiyah.

Dan itu menyebabkan nasib tragisnya, ketika Ma'mun memaksanya untuk minum anggur beracun.

Tags