Jul 05, 2022 11:59 Asia/Jakarta
  • Penemuan di bidang pengobatan kanker
    Penemuan di bidang pengobatan kanker

Melewati kateter melalui jalur sempit dan kompleks dari otak manusia adalah tugas yang menantang bagi ahli bedah, dan sekarang, terinspirasi oleh serangga, solusi untuk masalah ini telah ditemukan. Pembuluh darah di dalam otak sangat sempit dan halus, dan ahli bedah menghadapi tantangan serius dalam memindahkan kateter normal melaluinya.

Oleh karena itu, untuk pertama kalinya, telah diproduksi kateter terkontrol yang melewati pembuluh darah dan pembuluh darah otak dengan cara yang benar-benar aman dan dapat membantu mengatasi gangguan yang disebabkan oleh melemahnya dinding arteri otak yang menyebabkan pembesaran mereka.

Mengobati gangguan ini, yang disebut aneurisma atau vena menonjol, adalah tugas yang sulit bagi ahli bedah saraf, dan untuk tujuan ini, probe harus dikirim dari aorta ke otak. Namun kecerobohan di bidang ini bisa berakibat berbahaya. Metode pengobatan ini hampir tidak dapat digunakan untuk mengatasi masalah aneurisma yang disebabkan oleh fraktur tengkorak. Setiap tahun, 160 juta orang di dunia menderita masalah ini, dan seperempatnya tidak dapat diobati.

Untuk alasan ini, Dr. Eskandar Khalesi, profesor Iran dan Kepala Departemen Bedah Saraf di Universitas San Diego, terinspirasi oleh deformasi hidrolik beberapa organ dan kaki kecoak saat kawin dan berhasil merancang kateter yang dapat dikendalikan yang cocok untuk operasi halus.

Menurut peneliti ini, probe ini terdiri dari lapisan konsentris silikon yang kekakuan dan kelemahannya berbeda satu sama lain, dan cairan garam yang aman dipompa ke dalamnya untuk meningkatkan tekanan hidrolik dan konduktivitasnya. Teknologi ini telah berhasil diujicobakan pada babi dan diharapkan dapat diuji coba pada manusia di masa mendatang.

Dokter Iran produksi kateter untuk melewati jalur kompleks otak

Dalam pencapaian medis lainnya, para peneliti dari Universitas Teknologi Amirkabir berhasil memberikan metode untuk pemahaman yang lebih dalam tentang perkembangan kanker dan peran faktor mekanis dalam perkembangan kanker, yang dapat digunakan di masa depan untuk merancang metode pengobatan bagi penyakit ini.

Menurut Seyed Mohammad Tabatabai, mahasiswa Universitas Teknologi Amirkabir dan pelaksana proyek ini, kanker dikenal sebagai salah satu penyakit paling mematikan di dunia. Selama beberapa dekade terakhir, peneliti ilmu biologi dan klinis telah memantau penyakit ini dengan cermat dan menerbitkan informasi berharga untuk menyediakan metode pengobatan baru. Namun dalam dua dekade terakhir, para peneliti telah menyadari bahwa selain perubahan biologis dan klinis, ada karakteristik fisik penting yang berubah secara signifikan dalam proses pembentukan dan perkembangan kanker.

Menurut peneliti ini, penelitian ekstensif di bidang ini telah menunjukkan bahwa karakteristik fisik ini bahkan dapat digunakan sebagai biomarker dalam diagnosis kanker atau bahkan menentukan tingkat kemajuan. Yang paling penting dari indikator biologis ini adalah sifat mekanik (protein/sel/jaringan) dan karakteristik penampilan (ukuran, susunan spasial komponen, dll.).

Menurut peneliti ini, salah satu pencapaian ilmiah utama dari penelitian ini adalah evaluasi perubahan sifat mekanik sel kanker baik pada tingkat sel maupun pada tingkat protein secara in vitro. Hasil penelitian ini menunjukkan bagaimana sifat mekanik sel secara kuantitatif berhubungan dengan struktur sitoskeleton. Dua komponen utama sitoskeleton, yaitu protein aktin dan mikrotubulus, telah mengalami perubahan mendasar dalam hal keberadaan dan pengaturan spasial serat karena perkembangan kanker dan invasinya, yang menyebabkan perilaku elastis dan viskoelastik sel kanker menjadi mengalami perubahan yang mendasar dan signifikan

Menurut peneliti Universitas Teknologi Amirkabir, ditemukan bahwa perubahan yang dilakukan pada filamen aktin jauh lebih banyak daripada mikrotubulus. Dalam penelitian ini, model mekanik seluler yang disebut Model Tensegrity digunakan untuk mengevaluasi perubahan sifat mekanik filamen aktin dan mikrotubulus dalam proses invasi kanker menggunakan model ini dan hasil laboratorium. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sel kanker agresif mengerahkan lebih banyak daya tarik daripada sel lain.

Menurut peneliti ini, dalam penelitian ini, metode laboratorium dan pemodelan di bidang mekanika sel digunakan untuk mengevaluasi perubahan sifat mekanik komponen sel dalam proses pembentukan dan invasi jaringan payudara secara in vitro. Hasil penelitian ini memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang perkembangan kanker dan peran faktor mekanis dalam perkembangan kanker, dan diharapkan hasil tersebut dapat digunakan dalam merancang metode pengobatan untuk pasien kanker di masa depan.

Peneliti Amirkabir sajikan metode untuk mengenali perkembangan kanker secara akurat

Dalam seminggu terakhir, para peneliti Iran, dengan menggunakan metode dan alat baru, berhasil mengidentifikasi kelainan genetik yang berkaitan dengan kanker, yang memiliki aplikasi penting untuk mencegah kanker. Tes ini mengidentifikasi kelainan genetik yang berhubungan dengan kanker pada manusia. Pendekatan implementasinya adalah setelah sampel darah disiapkan, DNA diekstraksi dan dengan bantuan teknologi sekuensing generasi baru dan teknik WES, genom individu diurutkan.

Setelah itu, data yang diperoleh dari tindakan ini akan dianalisis dan dievaluasi dengan bantuan database yang ada, dan hasil yang diperoleh dari analisis data akan dilakukan evaluasi sekunder oleh spesialis genetik, dan hasil akhir akan diberikan dalam bentuk laporan klinis atas kebijaksanaan spesialis. Tes ini melaporkan adanya kelainan genetik pada seseorang secara umum dan kelainan genetik yang berkaitan dengan kanker kepada spesialis pada khususnya.

Tes genetik ini digunakan untuk orang yang memiliki riwayat kanker secara turun temurun atau dengan kata lain adalah orang yang berisiko tinggi di bidang kanker. Aplikasi produk untuk individu yang berisiko tinggi untuk mendiagnosis kelainan genetik yang berkaitan dengan kanker, mencegah kanker pada seseorang yang belum didiagnosis menderita kanker, mencegah organ lain terkena kanker pada seseorang yang telah didiagnosis menderita kanker, dan mencegah penularan kelainan genetik yang berkaitan dengan kanker, untuk generasi berikutnya.

Pengembangan tes deteksi kelainan genetik kanker oleh peneliti Iran

Tes genetik untuk kanker herediter dikenal sebagai tes pencegahan dan merekomendasikan kemungkinan solusi pengobatan pada orang yang belum didiagnosis menderita kanker. Pencegahan kanker menyebabkan penurunan tingkat kanker dan biaya ekonomi. Di sisi lain, mencegah penyakit organ lain dari tubuh seseorang yang terkena kanker, memberikan kemungkinan pengobatan kanker dan meningkatkan kualitas hidup pasien, yang meningkatkan harapan hidup.(sl)

Tags