Jul 06, 2022 14:52 Asia/Jakarta

Warga India Inggris berbondong-bondong ke London tengah pada Minggu untuk mengutuk pemerintah India yang berkuasa atas kegagalannya melindungi minoritas dari penganiayaan.

Kemarahan muncul setelah serangkaian insiden melihat sejumlah besar 204 juta Muslim India berbalik melawan pihak berwenang, yang mereka klaim secara sistematis mendiskriminasi mereka.

Kekerasan dan retorika Islamofobia terhadap minoritas di India telah menjadi begitu umum sehingga banyak penonton khawatir genosida mungkin akan terjadi.

Muslim khususnya takut akan keselamatan mereka karena kejahatan kebencian Islamofobia merajalela.

Tuduhan terhadap New Delhi termasuk mengizinkan serangan sektarian di masjid, gagal menghentikan massa anti-Muslim, larangan hijab, dan buldoser rumah di daerah Muslim, yang pada dasarnya merupakan jenis pembersihan etnis.

Apa yang terjadi pada minoritas di India, jika Anda tidak tahu itu di ambang genosida. Demonstrasi damai ini tidak melawan India, saya akan mengulanginya, ini tidak melawan India, ini melawan pemerintah India. Mereka tidak melakukan apa pun yang mereka puas, mereka pada dasarnya ingin membuat India menjadi Rashtra Hindu dan menjauh dari demokrasi,” ungkap Mufti Amin Pandor, cendekiawan.

Menurut saya salah kalau ada larangan berhijab, salah kalau orang dianiaya karena hubungan antaragama. Salah bahwa rumah-rumah Muslim India dibuldoser dan salah seperti yang kita lihat dengan petani India bahwa negara memberikan sanksi dan penindasan hak dan protes damai,” ujar Claudia Webbe, politisi Inggris.

Perdana Menteri India yang mengepalai Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa telah dituduh mendorong nasionalisme Hindu ekstremis yang mengajarkan intoleransi terhadap kelompok agama lain.

Di bawah pengawasan Narendra Modi, India secara rutin dikecam oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia atas diskriminasi anti-Muslim, tetapi perhatian para pemimpin Barat lebih terfokus pada membangun perdagangan dengan India untuk membantu memerangi ketidakstabilan ekonomi.

Dan itulah sebabnya, sejauh ini, kekhawatiran umat Islam di India sebagian besar diabaikan.

Tags