Jul 14, 2019 15:02 Asia/Jakarta
  • Pabrik Semen Hormozgan
    Pabrik Semen Hormozgan

Semen merupakan salah satu elemen penting bagi pembangunan infrastruktur ekonomi negara, dan konsumsi semen berhubungan langsung dengan pertumbuhan ekonomi setiap negara.

Semen disebut sebagai "ragi pembangunan dan pertumbuhan ekonomi," banyak negara, bahkan di negara-negara industri, semen dianggap sebagai komoditas strategis.

Pasca 1980-an, beberapa ekonom mengukur perkembangan dan kemakmuran ekonomi negara-negara dunia dengan menggunakan model indikator kombinasi. Model indeks komposit kohesif, yang dikembangkan oleh MacGranahan untuk mengukur pertumbuhan ekonomi dan perkembangan suatu negara dengan membandingkannya satu sama lain mengenai tingkat produksi semen bersama dengan indikator lain seperti indeks pembangunan manusia, tingkat harapan hidup, akses pendidikan dan neraca perdagangan positif. Dewasa ini semen dianggap sebagai bahan bangunan yang paling penting dan menjadi prasyarat untuk program pembangunan dan pengembangan. Bahkan bagi sebagian orang, semen dipandang lebih penting dari baja.

 

 

Semen adalah material bangunan yang bersifat lunak dan menyerap air serta mengikat batu pasir, yang diperoleh dari campuran kalsium oksida, pemanasan silikon oksida, aluminium oksida dan besi oksida. Penemuan arkeologis dan penelitian tentang sisa-sisa monumen kuno dan karya-karya sejarawan menunjukkan bahwa bangsa Romawi adalah yang pertama menggabungkan bahan kapur panggang dan bahan pozzolan. Produk baru semen saat ini dipergunakan untuk memenuhi berbagai kebutuhan konstruksi di darat, air dan laut, seperti pembangunan jembatan, bendungan, dermaga dan sejenisnya.

Saat ini, hampir 30 jenis semen diproduksi di dunia. Pada 2015, lebih dari 4.000 juta ton semen diproduksi di dunia, dan lebih dari setengahnya dikonsumsi di Cina yang merupakan konsumen sekaligus produsen semen terbesar di dunia. Pada tahun 2020, konsumsi semen global diproyeksikan meningkat dari 539 kg menjadi 640 kg. Pada 2015, Iran termasuk salah satu dari sepuluh produsen semen teratas di dunia.

Secara historis, Iran memiliki sejarah panjang dalam mengidentifikasi dan pengadaan bahan konstruksi. Monumen yang bertahan dari waktu ke waktu di berbagai bagian Iran, seperti mercusuar Teluk Persia atau bendungan dan fasilitas yang berhubungan dengan air dibangun dari bahan kapur dan tanah liat, mewakili informasi ilmiah mengenai semen di Iran. Negara ini secara geografis terletak di daerah yang dikelilingi oleh serangkaian gunung kapur, sehingga bahan baku yang diperlukan untuk produksi semen di Iran banyak ditemukan.

Pada 1307 Hs, studi pertama mengenai pabrik semen pertama dan memperkirakan cadangan bahan yang dibutuhkan. Lima tahun kemudian, pengambilan semen Iran pertama dengan kapasitas 100 ton per hari dilakukan di wilayah selatan Tehran, dekat pegunungan Bibi Shahrbanoo dan Gunung Sarsareh di perusahaan Semen Rayan.

 

 

Hari ini, setelah lebih dari 8 dekade produksi semen di Iran, industri ini dianggap sebagai salah satu industri infrastruktur negara dan terkait dengan banyak industri dan pusat layanan di Iran. Pentingnya produk ini adalah karena peran fundamentalnya dalam kegiatan struktural.

Semen Iran termasuk dalam kategori semen terbanyak di dunia. Saat ini, lebih dari 70 pabrik di industri semen Iran beroperasi sesuai dengan standar nasional Iran karena kemampuan tanah Iran untuk memproduksi berbagai jenis semen seperti pozzolani dan klinker.

Di Iran ada 93 jalur produksi (oven kue klinker), yang lebih dari 40 lini di bawah 10 tahun. Pekerja langsung di industri semen di Iran lebih dari 20.000 orang, sebagian besar profesional industri. Industri ini memiliki lapangan kerja tidak langsung untuk lebih dari 120.000 orang.

Industri semen di Iran telah tumbuh secara dramatis selama dekade terakhir, naik 156 persen dari lebih dari 32 juta ton menjadi lebih dari 83 juta ton per tahun. Industri semen di Iran terus berkembang dan dalam beberapa tahun terakhir, posisi Iran di bidang produksi dan ekspor semen telah meningkat di antara negara-negara aktif lainnya di bidang ini. Meskipun ada sanksi terhadap Iran, industri semen tidak perlu mengimpor bahan baku untuk pasokan, dan peralatan dan mesin yang dibutuhkan oleh pabrik tidak banyak dipengaruhi oleh dampak keuangan dan ekonomi dari sanksi. Spesialis Iran yang bekerja di industri semen mampu menyelesaikan masalah perangkat keras industri mereka karena kemampuan dan keterampilan mereka.

 

Semen putih Istihban

 

Biaya produksi semen di Iran relatif rendah. Energi murah, bahan baku yang melimpah dan berkualitas, dan ketersediaan pengetahuan teknis dan produksi, sekitar 80 persen dari peralatan yang dibutuhkan di dalam negeri, telah menjadikan semen Iran memiliki keunggulan kompetitif di pasaran dunia. Dalam beberapa tahun terakhir, sebagian semen Iran telah diekspor ke Irak dan Afghanistan, serta negara-negara Asia Tengah dan Afrika, seperti Ghana, melalui Bandar Abbas di wilayah selatan Iran. 

Berdasarkan proyeksi industri semen 1404 Hs, Iran memproduksi 120 juta ton semen, dengan lebih dari seperempatnya diekspor ke negara lain. Saat ini, setiap satu  ton klinker (diperlukan semen Portland) memproduksi satu ton gas karbonik. Sementara penggunaan aditif dalam produksi semen bisa mengurangi emisi dari produksi semen. Untuk mengurangi dampak buruk dari produksi semen, sebuah perusahaan berbasis pengetahuan di Iran telah berhasil memproduksi semen hijau yang menggunakan terak (terak) industri pembuatan besi sebagai bahan bakunya. Semen hijau adalah produk daur ulang berbasis pengetahuan yang ramah lingkungan.

Perlu disebutkan bahwa dalam produksi setiap ton besi mentah diproduksi sekitar 600 hingga 1000 kg terak.  Penggunaan satu ton semen hijau mencegah masuknya lebih dari 900 kg terak ke alam. Keuntungan lain dari semen hijau, selain penggunaan energi yang minimal, lebih tahan daripada semen konvensional terhadap tekanan dan zat korosif dan asam, kurangnya aditif kimia dan pengurangan biaya untuk pembuatan beton di udara panas. Selain itu, memiliki tingkat usia bangunan yang lebih tinggi tanpa mengubah sifat semen, tidak perlu memanggang dengan suhu tinggi, dan mengurangi emisi karbon dioksida di atmosfer.

 

 

Untuk menghemat semen dan klinker, peneliti dari Perusahaan Semen Sepahan Esfahan berhasil memproduksi produk berbasis pengetahuan yang disebut  ABS. Zat ini merupakan campuran dari terak berbahan dasar baja. Terak baja adalah penyebaran industri ini, yang, jika tidak digunakan akan menyebabkan pencemaran lingkungan. Dengan produksi dan penambahan bahan ABS terhadap beton, sekaligus mengurangi harga beton, dan menunda waktu prosesnya. Fitur ini memungkinkan pengangkutan beton bisa dilakukan dalam jarak yang cukup jauh. Fitur ABS lainnya meningkatkan daya tahan beton dengan mengurangi panas hidrasi dari proses beton.(PH)

 

 

Tags

Komentar