Sep 05, 2019 18:07 Asia/Jakarta
  • Ayat tathir mengenai keutamaan Ahlul bait dalam al-Quran.
    Ayat tathir mengenai keutamaan Ahlul bait dalam al-Quran.

Artikel ini melanjutkan pembahasan sebelumnya mengenai peristiwa Saqifah dan dilupakannya wasiat Nabi kepada umat Islam supaya memperhatikan Ahlul Baitnya.

Ahlul Bait Rasulullah Saw memiliki kedudukan khusus dalam Islam. Kecintaan terhadap Rasulullah Saw dan Ahlul Bait merupakan perintah Allah swt, dan Nabi Muhammad Saw hanya menjalankan  perintah ilahi mengenai masalah tersebut. Oleh karena itu, semua orang yang telah menunjukkan kebencian terhadap Ahlul Bait, alih-alih kasih sayang, sejak awal Islam tidak diragukan lagi menunjukkan penentangan terhadap perintah Allah swt.

Anggota Ahlul Bait Nabi Muhammad Saw yang pertama kali disebut oleh Rasulullah adalah puterinya, Siti Fatimah. Allah swt menurunkan surat Al-Kautsar kepada Nabi yang mengenai berita gembira akan kelahiran bayi puterinya. SelaIn itu, mengenai di surat al-Ahzab ayat 33, dijelaskan mengenai kedudukan ahlul bait yang disucikan oleh Allah swt.  

Berdasarkan banyak hadis dari sumber-sumber muktabar baik Syiah maupun Sunni, Nabi Muhammad Saw menunjukkan kedudukan penting Fatimah, sebagaimana salah satu sabdanya, "Allah akan murka apabila Fatimah marah, dan senang ketika ia bahagia." (Musnad 353, Amali Sheikh Mufid 256). Hadis ini jelas menunjukkan ketinggian posisi Siti Fatimah Az-Zahra di hadapan Allah swt. Di bagian lain, Rasulullah Saw bersabda, "Ya Tuhanku, ini putriku dan ciptaan-Mu yang terkasih bersamaku." (Musnad, 205)

Suatu hari Nabi Muhammad Saw mengambil tangan putrinya, Siti Fatimah dan berkata, "Semua orang tahu dan orang yang belum tahu saya kenalkan ini adalah putri Muhammad. Dia bagian dariku. Hati, dan jiwanya bagian dari tubuhku. Jadi siapa pun yang menyakitinya, maka ia telah menyakitiku, dan siapa pun yang menimbulkan kemarahanku, maka telah menyebabkan kemurkaan Tuhan,". (Musnad hal.162 - Hadis 27)

 

 

Di luar dari posisi tinggi Siti Fatimah yang digambarkan dalam hadis dan ayat yang turun mengenai beliau, orang-orang yang dekat dengan Rasulullah Saw seperti istri Nabi, Siti Aisyah  berkata, "Saya tidak pernah melihat orang yang lebih dekat dengan Rasulullah seperti Fatimah. Ketika ia datang, beliau berdiri sebagai bentuk penghormatan dan mendatanginya, Beliau Mencium dan menyambutnya, kemudian memegang tangannya dan menempatkan di tempat duduknya."(Kashf Al-Ghummah, vol. 2, hlm. 79.)

Sekarang setelah kita berkenalan dengan posisi putri Nabi, Siti Fatimah Zahra dan suaminya Imam Ali  sampai batas tertentu, kita menelusuri sejarah untuk melihat bagaimana para penguasa memperlakukan Ahlul Bait Rasulullah ini. Apakah mereka menghormatinya, ataukah sebaliknya merusak martabat mereka demi meraih tujuannya.

Syekh Thusi mengutip dari Ibnu Abbas berkata, "Menjelang akhir hayatnya, Rasulullah menangis tersedu-sedu hingga janggutnya basah. Ketika itu beberapa orang bertanya kepadanya, mengapa Anda menangis begitu sedih. Rasulullah menjawab, saya mengkhawatirkan sikap umatku terhadap anak-anakku setelahku, seolah-olah aku melihat putriku Fatimah dalam keadaan tertindas setelah kepergianku, dan dia berteriak kepada ayahnya, dan tidak ada yang membantunya,".

Ketika dia mendengar cerita ini, Sayidah Zahra banyak menangis. Nabi berkata kepadanya, jangan menangis seperti itu putriku." Siti Fatimah menjawab, "Kami tidak menangisi apa yang akan mereka lakukan padaku setelah aku tertindas, tetapi karena kesedihan berpisahan denganmu. Nabi Muhammad Saw berkata, "Putriku, bersukacitalah karena kamu adalah Ahlul Bait pertama yang bergabung denganku" (Musnad hal. 100 Hadis 9)

Riwayat ini menjelaskan bagaimana Nabi Muhammad Saw telah meramalkan masa depan getir yang menimpa umat Islam, masa depan di mana kepalsuan akan menggantikan kebenaran, dan nilai-nilai agama akan jatuh menjauh dari masyarakat Islam.

Ajaran Islam yang dibawa Nabi Muhammad Saw dilupakan oleh umatnya sendiri dengan ditinggalkannya wasiat penting beliau mengenai Ahlul Baitnya. Amat disayangkan, umat Islam yang telah bersama Nabi selama dua puluh tiga tahun, setelah kepergiannya melakukan kelaliman terhadap Ahlul Baitnya, termasuk menimpa puteri beliau.

Kondisi sosial politik umat pasca wafatnya Rasulullah Saw, dan tekanan terhadap Ahlul Bait menjadi perhatian Sayidah Fatimah Zahra. Lambat laun kesehatannya menurun dan jatuh sakit. 

 

Siti Fatimah  berada di dalam tekanan yang meningkat ketika Imam Ali dipaksa harus menerima hasil dan keputusan dewan Saqifah Bani Saidah, bahkan mereka memaksa meminta baiat hingga mendatangi rumahnya. Fatimah Zahra menutup pintu rumahnya, tapi mereka memaksa masuk tanpa izin. Ketika itu, putri Rasulullah Saw berdiri di rumahnya dan berkata, "Aku tidak melihat bangsa yang lebih buruk dari kalian, Anda meninggalkan jenazah Nabi  di hadapan kami dan mengambil keputusan untuk berkuasa tanpa bermusyawarah dengan kami. Ketahuilah, apa yang Anda lakukan terhadap kami (bertentangan dengan perintah Allah swt). Anda tidak menghargai hak kami".(Amali, Sheikh Mufid).(PH)

 

 

Tags

Komentar