Sep 09, 2019 11:04 Asia/Jakarta
  • Perjuangan Imam Husein Menegakkan Kebenaran

Sejarah selalu menjadi saksi atas perang antara hak dan batil, pertempuran para nabi dan orang-orang saleh dengan para tiran, kaum jahiliyah, dan kelompok sesat. Nabi Ibrahim as bangkit melawan Namrud, Musa as melawan Fir'aun, dan Nabi Muhammad Saw berjuang menghadapi kafir Quraisy.

Perang antara hak dan batil bergema hingga Karbala ketika Imam Husein as dan para sahabatnya bangkit melawan musuh agama. Para ksatria Karbala berjuang di sebuah medan jihad yang berat dan tidak seimbang demi menegakkan kebenaran dan keadilan.

Hari Asyura dimulai dengan penuh ketegangan dan keheningan. Imam Husein as bersama 72 sahabat setianya sedang menatap pasukan Umar bin Sa'ad di sisi lain Padang Karbala. Wibawa dan kegagahan orang yang paling mirip dengan Rasulullah Saw ini membuat barisan musuh tercengang.

Umar bin Sa'ad mendandani pasukannya dengan garang dan meminta mereka untuk mengayunkan pedang dan tombak demi menakut-nakuti pasukan Imam Husein as. Sesaat kemudian ia mengeluarkan perintah serangan.

Imam Husein memanfaatkan saat-saat genting itu untuk menyadarkan musuh dan berteriak lantang:

"Wahai manusia! Dengarkan kata-kataku dan jangan kalian terburu-buru ingin memerangiku hingga aku bisa memberi kalian nasihat yang mana kalian berhak untuk mendengarnya. Lihatlah siapa diriku dan diri kalian. Sadarlah dan perhatikan baik-baik kedudukan aku di sisi kalian. Apakah kalian boleh membunuhku dan menginjak-injak keluargaku. Bukankah aku adalah putra dari putri Nabi kalian dan putra washinya, orang pertama yang beriman kepada Nabi-Nya? Bukankah Hamzah, penghulu para syuhada adalah pamanku? Bukankah Ja’far at-Thayyar, yang memiliki dua sayap di surga kelak adalah pamanku? Bukankah kalian pernah mendengar sabda Nabi tentangku dan saudaraku Hasan bahwa dua putra ini adalah pemuka pemuda surga?

Jika kalian ragu dalam hal itu, maka apakah kalian juga ragu bahwa aku adalah anak dari putri Nabi kalian dan tidak ada lagi di bumi ini anak dari putri Nabi kalian selain diriku. Celakalah kalian! Adakah kalian hendak menuntut darahku sedangkan aku tidak pernah membunuh siapa pun di antara kalian? Adakah kalian akan meng-qisasku sedangkan aku tidak pernah mengusik harta benda kalian atau melukai seseorang dari kalian?"

Semua orang terdiam mendengar kata-kata Imam Husein as. Saat itulah Imam melanjutkan pidatonya, "Tidak! Aku bersumpah demi Allah, aku tidak akan tunduk pada kehinaan dan tidak akan lari seperti para budak."

Putra Fatimah az-Zahra ini kemudian membacakan dua ayat suci al-Quran dengan suara lantang, "Sesungguhnya aku hanya berlindung kepada Tuhanku dan Tuhan kalian dari kehendak kalian untuk merajamku." (QS. Ad Dukhaan: 20)

"Sesungguhnya aku berlindung kepada Tuhanku dan Tuhan kalian dari setiap manusia takabur yang tak beriman kepada hari pembalasan." (QS. Ad Dukhaan: 27)

Dzuhur Asyura pun tiba dan tidak berapa lama lagi pasukan musuh akan menerkam tubuh Imam Husein as. Para sahabatnya terjun ke medan perang dengan gagah berani untuk membela kebenaran dan kebebasan. Mereka semua berharap dihidupkan kembali setelah syahid agar bisa mengorbankan dirinya untuk putra Rasulullah Saw.

Ketika dzuhur tiba, Imam Husein meminta sedikit waktu untuk bermunajat kepada Allah untuk terakhir kalinya. Musuh menolak permintaan itu, tetapi Imam tetap mendirikan shalat tanpa peduli dengan tekanan dan hujanan panah musuh, dua sahabatnya gugur syahid dalam peristiwa itu.

Kekhusyukan dan ketenangan Imam Husein dalam shalat membuat para sahabatnya menitikkan air mata. Fenomena ini mengingatkan mereka pada sosok ayahnya, Imam Ali as dimana ia tidak pernah melewatkan shalat dalam perang dan berkata, "Kita berperang untuk menegakkan shalat."

Seorang pemuda yang tampan dan gagah datang meminta izin untuk berjihad. Ia adalah putra sulung Imam Husein, Ali al-Akbar. Saat akan berpisah, Imam menatap Ali al-Akbar dengan penuh cinta dan berdoa, "Ya Tuhanku! Jadilah saksi bahwa cara berjalan dan berbicara, wajah, dan kepribadian orang yang maju ke medan perang saat ini menyerupai Nabi-Mu. Jika kami, Ahlul Bait, rindu untuk menatap Rasulullah Saw, kami selalu memandang Ali al-Akbar dan terobatilah kerinduan kami. Ya Tuhanku! Hilangkanlah karunia duniawi atas para tentara itu dan jadikanlah mereka ling-lung dan mendapat bencana, sehingga mereka tidak dapat menguasai kami. Mereka telah mengundang kami untuk datang kemari, namun mereka juga memusuhi kami dan siap untuk membantai dan membunuh kami.”

Ali al-Akbar kemudian menerjang barisan musuh dan memukul mereka hingga tersungkur dari punggung kudanya. Terik matahari Karbala membuatnya tak kuasa menahan dahaga. Ali al-Akbar kembali ke kemah Imam Husein dan berkata, “Ayah, dahaga mencekik leherku. Jika setetes air membasahi rongga leherku, niscaya aku akan memenangkan pertempuran ini.”

Mendengar ucapan putranya itu, mata Imam Husein sembab, karena ia pun sudah berhari-hari tak mendapatkan seteguk air di Karbala. Ali al-Akbar kembali ke medan perang dalam kehausan yang mencekik. Pasukan musuh kali ini serentak mengepungnya dan menyerangnya dari segala penjuru. Serangan bertubi-tubi menghujam dan menyambar tubuh Ali al-Akbar. Tebasan pedang musuh menorehkan luka di sekujur tubuhnya. Ketika anak panah menancap tepat di dada dan perutnya, saat itu pula Ali al-Akbar membentur bumi dan gugur syahid di Karbala.

Setelah semua sahabatnya gugur syahid, sekarang hanya Imam Husein as yang tersisa, ia terkepung barisan musuh yang congkak dan hina. Ia datang mendekati kemah Ahlul Bait dan berpesan kepada Sayidah Zainab as (putri Imam Ali dan Sayidah Fatimah as), “Bawalah putraku Ali al-Asghar kemari, aku ingin berpamitan dengannya.”

Imam Husein memeluk anaknya yang masih bayi itu. Melihat pemandangan itu, Zainab berkata, “Wahai kakakku! Bayi ini sudah lama tidak minum air. Mintalah seteguk air untuknya dari pasukan itu.”

Imam membawa putranya itu di hadapan pasukan musuh dan berkata kepada mereka, “Wahai kalian semua, jika kalian enggan berbelas kasih kepadaku, maka berbelas kasihlah kepada bayi yang menyusui ini. Apakah kalian tidak menyaksikan bagaimana ia membuka dan menutup mulutnya karena rasa haus yang mencekik?” 

Namun hanya sesaat setelah Imam Husein as menyelesaikan ucapannya itu, tiba-tiba anak panah yang dilepaskan oleh salah seorang pasukan Kufah yang bernama Harmalah bin Kahil al-Asadi, tepat mengenai leher Ali al-Asghar yang seketika itu juga menemui ajalnya.

Imam Husein as sangat terpukul dengan kejadian ini, ia menangis dan berseru kepada Allah Swt, “Ya Allah, Engkaulah yang menjadi saksi dan hakim antara kami dan mereka. Mereka telah mengajak kami untuk menjadi penolongnya, namun mereka justru membantai dan membunuh kami.”

Imam Husein as kemudian memenuhi telapak tangannya dengan darah putranya itu dan memerciknya ke langit sambil berkata, “Setiap kesulitan yang aku hadapi, itu mudah bagiku untuk memikulnya, karena ini adalah kehendak Allah.” Setelah itu, Imam turun dari kudanya dan menggali sebuah liang dengan ujung pedangnya untuk menguburkan jasad Ali al-Asghar.

Matahari perlahan menyingsing di ufuk Barat, tetesan darah menutupi butiran pasir di Karbala. Suara lantunan doa Imam Husein as memecah keheningan, ia berseru kepada Allah Swt, “Aku bersabar atas qadha dan qadar-Mu wahai Tuhan yang tiada Tuhan lain selain-Mu… Wahai Tuhan yang menimbang setiap orang dengan amalannya, putuskanlah antara aku dan mereka, karena Engkau adalah sebaik-baiknya hakim.”

Sebuah tragedi besar terjadi pada sore hari Asyura. Pasukan musuh memisahkan kepala cucu Rasulullah Saw ini dari badannya dan kemudian menancapkannya di ujung tombak. Namun, darah Imam Husein dan para sahabatnya telah membangkitkan sebuah gerakan besar dalam sejarah, yang menjadi inspirasi bagi semua gerakan pembebasan.

Imam Husein as menjadi teladan abadi bagi kemanusiaan dan jalan sucinya menjadi teladan untuk semua generasi yang merindukan kebenaran.

Salam atasmu wahai Husein, wahai putra Rasulullah. Salam atasmu dan atas jiwa-jiwa yang suci yang mengorbankan jiwa mereka untukmu, engkau telah mengorbankan darahmu sehingga manusia terbebas dari kebodohan dan kesesatan. Semoga rahmat Allah selalu tercurahkan untukmu. (RM)

Tags

Komentar