Sep 23, 2019 14:18 Asia/Jakarta
  • kilang pengolahan gas Iran
    kilang pengolahan gas Iran

Produksi kondensat Iran saat ini sebesar 630 ribu barel per hari, dan diproyeksikan akan meningkat menjadi 1,3 juta barel per haru di tahun 2020.

Salah satu sumber bahan bakar berharga adalah kondensat gas. Kondensat diperoleh saat mengoperasikan tangki gas alam dan menjadi produk sampingan dari gas alam. Kondensat adalah hidrokarbon yang berbentuk gas pada kondisi dan suhu reservoir gas, tetapi menjadi cairan pada kondisi dan suhu normal permukaan bumi.

Produk ini termasuk dalam kelompok produk hidrokarbon, tetapi berbeda dari minyak mentah, gas alam cair (LNG), gas cair (LPG) atau produk minyak bumi dan gas alam lainnya seperti bensin dan solar. Gas yang diperoleh dari tangki gas memiliki volume kondensat yang cukup besar, terutama ketika volume gas yang diekstraksi dari tangki tinggi. Produk hidrokarbon ini hadir dalam sedimen yang diekstraksi.

 

 

Kondensat dari sisi komposisi kimianya terdiri dari pentana dan hidrokarbon yang lebih berat. Produk ini memiliki sulfur rendah dan biasanya bebas logam. Setelah ekstraksi, kondensat gas diperoleh selama proses pemisahan dari metana dan etana (senyawa gas alam paling ringan dan paling dasar).

Setelah diekstraksi dari ladang dan dipindahkan ke larea kilang, gas alam melewati serangkaian pipa dengan sedikit kemiringan. Hidrokarbon yang lebih berat adalah gas alam cair pada suhu dan tekanan permukaan yang mengalir ke pipa dan diangkut ke reservoir. Karena alasan ini, tidak seperti LNG, kondensat tidak perlu menurunkan suhu atau meningkatkan tekanan tangki agar tetap di permukaan tanah. Di ladang gas, setelah senyawa berat dipisahkan dari yang ringan, senyawa berat dipasarkan sebagai kondensat gas.

Kondensor memiliki berbagai kegunaan. Senyawa-senyawa ini dapat digunakan sebagai umpan di kilang kondensat atau petrokimia. Hampir setengahnya adalah naphtha yang merupakan cairan hidrokarbon mudah menguap dan mudah terbakar. 

Naphtha adalah pelarut yang sangat kuat dan digunakan dalam pembuatan deterjen dan hidrokarbon lainnya. Industri kimia dan petrokimia adalah konsumen utama naphtha dan digunakan sebagai bahan baku untuk berbagai produk petrokimia termasuk pelarut dan pengencer, bahan baku plastik, serat sintetis dan alkohol industri. Sebagian besar pengencer pewarna juga terbuat dari naphtha, dan sebagian besar senyawa plastik etilen dibuat dengan menggunakan campuran naphtha. 

Kondensat adalah produk minyak-gas paling spesifik yang berbeda dari sumber energi lain seperti minyak, gas alam dan produk minyak lainnya dalam hal produksi, pasar, konsumen potensial, dan harganya. Karena persentase rendah dan keanekaragaman polutan seperti logam, nitrat dan sulfur dalam kondensat dibandingkan dengan minyak mentah, biaya pemrosesan kondensat lebih rendah daripada minyak mentah.

Salah satu keuntungan paling penting dari kondensat untuk minyak mentah adalah nilai termal yang tinggi dan kepadatan yang rendah jika dikombinasikan dengan minyak mentah berat untuk menghasilkan senyawa yang lebih ringan. Kondensat dapat dikonversi menjadi minyak tanah, bensin dan bahan bakar pesawat dengan berbagai cara. Salah satu keuntungan dari kilang kondensat gas dibandingkan dengan kilang minyak mentah adalah proses konversi dan pemurnian yang rendah. Hal ini mengurangi biaya investasi di kilang kondensat gas dibandingkan dengan kilang minyak mentah.

 

 

Jumlah kondensat yang dipasok di dunia lebih dari tujuh juta barel perhari. Angka tersebut diperkirakan akan mencapai lebih dari sembilan juta barel per hari di tahun 2020. Sekitar 83 persen dari kondensat gas yang diproduksi dan dipasok di seluruh dunia berasal dari fasilitas sumur minyak dan gas. Dua kawasan di Timur Tengah dan Amerika Utara merupakan produsen terbesar kondensat dunia.

Iran memiliki cadangan gas lebih dari 33 triliun meter kubik yang menempatkan negara ini sebagai pemilik cadangan gas terbesar di dunia. Sebagian besar gas Iran berada di fase baru Pars Selatan. Pars Selatan adalah sumber gas terbesar Iran, yang terletak di perbatasan Iran dan Qatar di Teluk Persia, yang berada 105 kilometer di wilayah selatan Iran. Sumber utama produksi kondensat gas di Iran adalah ladang gas Pars selatan.

Studi menunjukkan bahwa ladang gas Iran menampung lebih dari 18 miliar barel kondensat. Dalam beberapa tahun terakhir, produksi kondensat di berbagai fase Pars SElatan telah meningkat pesat, dan sekarang produksi hariannya sekitar 600.000 barel. Dari jumlah ini, sekitar 450.000 barel diekspor. Sejauh ini, 200 juta barel kondensat gas telah diekspor dari Pars Selatan senilai lebih dari 5 miliar dolar. Konsumen terbesar kondensat gas Iran berasal dari Korea Selatan, Jepang dan Uni Emirat Arab. 

Media massa asing saat ini melaporkan penurunan ekspor kondensat Iran yang menunjukkan bahwa kebijakan strategis Republik Islam Iran di bidang minyak dan gas adalah penggunaan bahan bakar yang optimal. Rencana masa depan Iran termasuk mencegah penjualan minyak mentah, mengembangkan industri petrokimia dan meningkatkan kapasitas pengilangannya. Menurut rencana saat ini, semua kondensat yang diproduksi di Iran harus disuling dan bukannya diekspor mentah, itu akan dikonversi menjadi kilang seperti bensin, naphtha dan gas  cair.

Salah satu langkah yang diambil mengenai pembangunan kilang Setareh Khalij Fars dan proyek Siraf yang komprehensif. Kilang Setareh Khalij Fars dengan kapasitas 360.000 barel per hari dan kompleks Kilang Siraf dengan kapasitas 480.000 barel per hari adalah proyek kilang Iran yang paling penting.

kilang Setareh Khalij Fars

Kilang Setareh Khalij Fars dibangun oleh para ahli, kontraktor dan konsultan domestik di puncak sanksi ekonomi Barat terhadap Iran. Sekitar 80 persen peralatan kilang dibuat di Iran dan mempekerjakan sekitar 17.000 orang.

Dengan selesainya dan pengoperasian Kilang Setareh Khalij Fars dan produksi 37 juta juta liter bensin kualitas Euro 4 dan 5, produksi bensin di Iran akan mencapai lebih dari 100 juta juta liter per hari. Tingkat produksi ini, selain menghentikan impor bensin dan meningkatkan kualitas bahan bakar yang dikonsumsi di dalam negeri, juga memungkinkan untuk mengekspornya dan menempatkan Iran pengekspor bensin.

Konsumsi tiga fase dari kilang Setareh Khalij Fars membutuhkan 6.000 barel kondensat per hari, yang akan meningkatkan konsumsi kondensat saat ini. Tingkat konsumsi kondensat gas Petrokimia Nuori sebagai produsen bahan aromatik terbesar di dunia, mengkonsumsi kondensat gas lebih dari 5.000 barel per hari. Produksi kondensat Iran saat ini adalah 630 ribu barel per hari dan diproyeksikan meningkat menjadi 1,3 juta barel barel per hari di tahun 2020. (PH)

 

 

Tags

Komentar