Feb 06, 2020 21:25 Asia/Jakarta
  • Umat Islam sedang shalat
    Umat Islam sedang shalat

Ketika Islam berkembang dan popularitasnya tumbuh, orang menjadi lebih bersemangat tentang pesan dan nilainya.

Nabi Muhammad bin Abdullah Saw dikenal oleh orang-orang Quraisy dan yang paling berwibawa di antara mereka, catatan briliannya terbuka bagi semua kalangan dan sebelum diutus sebagai Nabi selama 40 tahun, beliau dikenal oleh seluruh kota sebagai orang yang berakhlak mulia. Hidupnya tanpa sifat kemunafikan dan keburukan dan ia dianggap jujur ​​dan dapat dipercaya oleh orang lain. Nabi Muhammad Saw dipilih oleh Allah sebagai nabi dan pemimpin tertinggi umat di atas gunung Hira dan menjadi akhir dari para nabi ilahi. Dengan upaya Nabi Saw, hampir semua Semenanjung Arab memeluk Islam pada masa hidupnya. Pada periode selanjutnya, penyebaran Islam berlanjut dan secara bertahap menjadi Islam agama universal.

Kepribadian Nabi Muhammad sedemikian rupa sehingga ketika dia mengumumkan risalahnya, kaum musyrik tidak menyangkal pribadinya tetapi menyangkal ayat-ayatnya. Ini juga dinyatakan dalam al-Quran, "Mereka sebenarnya bukan mendustakan kamu, akan tetapi orang-orang yang zalim itu mengingkari ayat-ayat Allah." (QS. Al-An'am: 33)

Rasulullah Saw adalah koleksi lengkap semua nabi dan wali, versi sempurna dari semua kebajikan yang ada dalam silsilah para nabi dan otoritas ilahi dalam sejarah.

Al-Quran menunjukkan bahwa meskipun nikmat kenabian sesuai dengan kehendak ilahi dan ditugaskan kepada sekelompok orang terpilih, tetapi ini tidak berarti bahwa para nabi berada pada tingkat kebesaran yang sama, Nabi Muhammad Saw memiliki keutamaan khusus, dimana itu tidak dimiliki oleh seorang nabi pun dan itu didedikasikan untuk Nabi Muhammad Saw, sehingga al-Quran bersumpah kepadanya dalam sebuah ayat untuk menunjukkan status tinggi Nabi Muhammad. (QS. Al-Hijr: 72)

Al-Quran secara transparan menyebutkan keunggulan Nabi Muhammad, "Rasul-rasul itu Kami lebihkan sebagian (dari) mereka atas sebagian yang lain..." (QS. Al-Baqarah: 253)

Ketika Islam berkembang dan popularitasnya tumbuh, cinta dan benci juga menjadi lebih besar kepada pembawa risalahnya. Banyak yang ingin mengenali penyeru tauhid dan persaudaraan ini dan mengenal cita-citanya, sementara sebagian orang berusaha menghancurkan citra kepribadian yang bersinar ini. Para Orientalis adalah di antara mereka yang mengatakan bahwa mereka bias atau tidak adil dalam memperkenalkan Nabi.

Minou Reeves dalam buku "Muhammad di Eropa", meneliti pandangan para orientalis dan evolusinya di periode Renaisans. Ia menulis, "Karena karya-karya yang ditulis untuk membela Nabi, seperti karya-karya "George Sale" bisa berbahaya bagi para penulisnya. Mereka biasanya mendistribusikan konten mereka dalam bentuk naskah tanpa menyebutkan nama. Beberapa edisi ini tersedia di British Library dan hari ini, dengan sedikit pengecualian, penulisnya dapat diidentifikasi dan diidentifikasi. Yang paling kuno adalah "deskripsi kemunculan dan penyebaran muhammadanisme dan bukti kebenaran muhammadanisme dan agamanya terhadap tuduhan dan fitnah orang Kristen".

Charles Herbney, seorang karyawan kantor Paus, menemukan naskah manuskrip itu dan menghubungkannya dengan Henry Stubb (lahir tahun 1631). Stubb adalah pustakawan kedua dari Perpustakaan Badelian di Universitas Oxford. Ia dipecat karena menulis buku tentang Islam. Dalam karya ini, Stubb menggambarkan Muhammad sebagai legislator terbesar dan paling bijaksana yang pernah hidup.

Ia mengutuk "Humphrey Perido" penulis Inggris karena salah menggambarkan penggambaran yang tidak baik tentang Muhammad Saw dan menyimpangkan kepribadiannya seraya menekankan, "Hukum dan perintah Islam sama sekali tidak berlebih-lebihan ekses seksual, dan pernikahan dalam Islam sangat diatur."

Bersamaan dengan pernyataan Henry Stubb, ada makalah yang tidak disebutkan nama penulisnya telah diterbitkan dengan judul "Refleksi tentang Muhammadanisme dan Perilaku Muhammad". Ia menulis, "Saya bermaksud membebaskan Muhammad dan agamanya dari beberapa kebohongan yang telah dituduhkan dan dengan kemampuan terbaikku, aku berusaha untuk menjelaskan kepada mereka hal yang lebih bisa diterima ketimbang apa yang sejauh ini ditunjukkan Barat." Penulis ini selain menekankan bahwa sikap fanatis keras terhadap Muhammad Saw berasal dari kebodongan atau dari sifat yang lebih buruk seraya menulis, "Banyak pendeta Inggris telah menjadi terpolusi dengan prasangka buruk tanpa dasar terhadap Muhammad."

Ada contoh-contoh lain dari penulis dan orientalis yang, dengan pengecualian prasangka abad pertengahan, memiliki pandangan moderat tentang Muhammad Saw dan Islam. Salah satunya adalah Henry Bowling Burke. Ia termasuk negarawan Inggris di paruh pertama abad ke-18 negarawan Inggris. Dalam sebuah risalah, ia berbicara tentang distorsi agama Islam dan menulis, "Tuduhan yang mana tentang penyembahan berhala atau takhayul yang belum disampaikan kepada Muhammadisme atau yang kemudian dilebarkan tentang itu?" Ia tahu bahwa sebagian besar kebohongan ini dari mereka yang kembali dari perang suci.

Henry Bowling menulis, "Sepanjang sejarah, orang-orang Kristen dan Muslim selalu berurusan dengan kekerasan dan kebrutalan tertentu, di mana kita tidak punya pilihan selain menyalahkan diri kita sendiri karena menjadi agresor. Karena mereka sudah ada sejak lama mempersiapkan hal ini, sehingga mereka berkompromi besar untuk menghormati pengkhotbah surgawi agama Kristen kita. Namun, kami telah benar-benar menghina dan keterlaluan terhadap mereka dan Nabi mereka, dan kami bahkan belum memberi mereka satu pun konsesi. Gereja-gereja Timur didukung oleh Muslim dan diizinkan untuk mempraktikkan agama mereka, tetapi di Eropa ... mereka bahkan lebih memilih kematian daripada dukungan mereka terhadap Muslim dan kebebasan mereka untuk beribadah secara bebas. Kami telah menganiaya Muhammad."

Orientalis Perancis Kenneth Dublin Villas adalah salah satu dari mereka yang meninggalkan banyak karya dan dalam karya terbarunya, "The Life of Mohammed," ia membela kepribadian Nabi Saw sedemikian rupa sehingga memantik sensitivitas banyak orang Kristen. Ia memuliakan Islam dengan menunjukkan bahwa Islam adalah agama fitrah manusia, sederhana dan dapat diamati secara logis. Ia menyebut Muhammad sebagai seorang legislator yang tercerahkan dan bijaksana yang ketulusan dan kemurniannya dimanifestasikan dalam kesederhanaan dan keterbukaan agamanya.

Bollen Wiley percaya bahwa ada dua pandangan yang salah dalam agama Kristen; Pertama, bahwa agama Muhammad ditolak atas dasar akal sehat Eropa, padahal tidak ada sistem lebih rasional dan logis dan lebih dapat diterima daripada agamanya. Kedua, mereka menggambarkan Muhammad sebagai orang yang tidak beradab. Kent Brain bersikeras bahwa Muhammad bukan tidak sopan atau beradab, tetapi seorang yang bagus dalam membandingkan dan merakyat serta dan memiliki semua kebajikan, seperti tegar, keberanian, dan wawasan yang dimiliki para tokoh dalam keadaan yang sama.

Kehidupan Mohammad Saw yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh orang yang tidak dikenal pada tahun 1731, telah ditulis dengan cermat karena latar belakang sejarahnya telah dipinjam dari sumber-sumber Islam. Sebagai seorang teolog natural, Kent percaya bahwa isolasi dan kesunyian di padang pasir melindungi orang-orang Arab dari takhayul yang biasa di antara orang-orang lain di dunia dan memelihara perasaan bawaan akan Allah yang sejati di antara mereka."

Bollen Wiley membela hukum dan tradisi umat Islam dan menghadirkannya sebagai hukum dan kebiasaan yang rasional dan dapat dipahami yang dibawa Muhammad. Terlepas dari tekanan besar propaganda terhadap Nabi Saw di masyarakat Barat, ia menulis secara eksplisit, "Muhammad Saw adalah seorang legislator yang hebat dan bijak yang membawa agama suci ke dunia. Allah yang mengetahui segalanya, mengirimnya untuk mengusir orang-orang Kristen yang salah arah, menghancurkan berhala, membujuk para penyembah matahari, dan menyebarkan teologi dari tembok Cina ke pantai Spanyol."

Tags

Komentar