Feb 13, 2020 20:52 Asia/Jakarta
  • Menjaga kesehatan (ilustrasi)
    Menjaga kesehatan (ilustrasi)

Hippocrates mengatakan, "Kesehatan adalah mahkota bagi orang sehat yang hanya dapat dilihat oleh orang sakit."

Dalam beberapa artikel terakhir, kami berbicara dengan Anda tentang perlunya manajemen waktu dan perannya dalam menciptakan momen yang lebih baik dan lebih bermanfaat. Kami juga berbicara tentang disiplin, memiliki target dan perencanaan untuk mencapai tujuan. Perencanaan yang baik adalah program yang dapat mengatur semua tugas individu dan sosial seseorang dalam kehidupan dan mempertimbangkan berbagai aspek kehidupannya. Karena kehidupan pribadi dan sosial setiap orang adalah perpanjangan dari hubungannya dengan dirinya sendiri dan orang lain, perencanaan harus sedemikian rupa untuk mencakup dua aspek penting dari kehidupan seseorang.

Maksud dari tugas individu berarti bahwa setiap orang berkewajiban untuk belajar, menumbuhkan moralitas, memperhatikan kerohanian, memperhatikan kesehatan dan kesejahteraan pribadi, nutrisi sehat, program olahraga, rekreasi dan hiburan, pembelajaran kejuruan khusus sesuai dengan bakat serta memiliki pekerjaan dan penghasilan.

Terlalu banyak perhatian pada satu dimensi, tentu saja, menghilangkan salah satu aspek kehidupannya yang berbeda dan menghilangkan kesenangan hidup yang seimbang. Tetapi perencanaan yang sukses berfokus pada salah satu tugas pribadi dan sosial yang paling penting dan membuat hidup lebih baik bagi individu.

Dalam Islam, mengerti kewajiban termasuk masalah terpenting seorang Muslim. Al-Quran mengatakan tentang kewajiban manusia di dunia in, "Mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah." (QS. Al-Bayyinah: 5) dan di ayat yang lain disebutkan, "Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku." (QS. Al-Dzariyat: 56)

Jadi, tugas utama manusia di mata agama adalah penghambaan, tetapi penghambaan ini tidak berarti mengisolasi diri. Penghambaan dalam agama Islam berarti bahwa seseorang mengejar keridhaan Tuhan dalam kehidupan pribadi dan sosialnya dan melakukan pekerjaan dan upayanya untuk kebaikan Tuhan dan mendekat kepada Tuhan serta tidak melakukan sifat-sifat yang tidak pantas seperti memakan barang haram, melanggar hak orang lain, berbohong, berakhlak buruk, egois dan kesombongan, dan sebagainya.

Ajaran Islam menyerukan umat Islam untuk menjalani kehidupan pribadi dan sosial yang seimbang. Berinteraksi satu sama lain dan cobalah untuk berempati dengan orang lain. Perhatikan tetangga dan jangan merampas harta benda orang miskin. Agama langit ini mengajak umat Islam untuk memainkan peran aktif dalam transendensi umat manusia dan masyarakat Islam lainnya di samping mendidik dirinya. Seorang Muslim berkewajiban untuk mengetahui tugas-tugas pribadi dan sosialnya dan untuk melakukan tugasnya untuk keridhaan Tuhan.

Kami berbicara tentang tugas-tugas individu dalam program-program sebelumnya, seperti kebijaksanaan, berpikir, belajar, mengenali dan memelihara bakat dan mempelajari keterampilan dan profesi. Kami sekarang beralih ke tugas individu penting lainnya. Tugas yang bila diabaikan akan memunculkan beragam kesulitan. Tugas penting ini adalah menjaga kesehatan.

Salah satu berkat yang sebagian besar dari kita manusia lewatkan dan berterima kasih kepada Tuhan yang baik hati adalah berkat kesehatan dan keselamatan. Kita manusia tidak merasakan nilai eksistensial sampai kita sehat, tetapi dengan sedikit demam dan kebosanan, satu-satunya yang kita inginkan adalah kesehatan dan keselamatan. Ada kalanya kita harus melihat seseorang di rumah sakit atau membawa orang itu ke rumah sakit dan masuk ke lingkungan itu dan melihat banyak pasien, di situ kita baru menghargai nikmat kesehatan dengan lebih baik. Hippocrates mengatakan, "Kesehatan adalah mahkota bagi orang sehat yang hanya dapat dilihat oleh orang sakit."

Ya, manfaat kesehatan dari ribuan hal yang mungkin kita sesali lebih berharga dan mahal. Ketika seseorang yang sehat menyadari bahwa ia diliputi oleh berbagai nikmat yang dimilikinya, maka ia harus bersyukur atas Tuhannya dan berterima kasih pada-Nya.

"Kesehatan adalah aset harian kehidupan manusia dan merupakan konsep positif yang didasarkan pada modal sosial dan pribadi serta kapasitas fisik," kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Kesehatan badan, juga disebut kesehatan fisik, berarti dapat melakukan aktivitas sehari-hari dan mempertahankan energi untuk keadaan darurat dan penyakit. Kita harus melindungi kesehatan yang merupakan permata berharga ini dengan baik dan tidak pernah mengabaikannya.

Dalam pandangan Islam, penting juga untuk melindungi tubuh dan merawat tubuh serta menghindari melukai tubuh. Dalam agama langit ini manusia diciptakan oleh Tuhan dan khalifah dan wali amanatnya. Dia berpusat pada Tuhan dalam berbagai ikatan dan diciptakan untuk kehidupan di mana kehidupan disertai dengan penghambaan. Salah satu faktor dalam relaksasi kehidupan dan penghambaan Tuhan adalah kenikmatan tubuh dan kesehatan. Dalam tradisi Islam pentingnya kesehatan menyatakan bahwa bahkan dalam menghadapi musibah dan bencana yang paling parah, seseorang tidak memiliki hak untuk secara sengaja membahayakan tubuh dan jiwanya.

Nabi Muhammad Saw menggambarkan kesehatan sebagai rahmat yang tersembunyi dan tidak dikenal. Dia berkata kepada Abu Ghazr al-Ghiffari tentang kesehatan, "Wahai Abu Ghazr! Temukan kesehatan sebelum sakit dan gunakan untuk saat sakit."

Perawatan kesehatan, nutrisi yang tepat, dan olahraga penting untuk menjaga kesehatan. Kesehatan dalam istilah adalah perilaku dan tindakan yang diambil untuk mempromosikan kesehatan individu atau komunitas. Kesehatan pribadi dan kesehatan sosial adalah masalah kesehatan penting yang mencakup berbagai masalah.

Dalam agama Islam, demi kesehatan pribadi, ada beberapa tips kesehatan yang luar biasa. Bahkan hari-hari tertentu dicadangkan untuk masalah kesehatan tertentu. Misalnya, memotong kuku pada hari Jumat adalah hal yang Sunnah dilakukan. Mencuci tangan sebelum makan, menggunakan wewangian, mengenakan pakaian bersih, dan banyak hal lain yang direkomendasikan dalam tradisi Islam adalah tentang kebersihan pribadi. Nabi Muhammad Saw sendiri adalah seorang nabi yang bersih dan ia sangat menghormati kesehatan. Ketika dia bertemu dengannya, hal pertama yang menyentuh mata dan hati setiap penonton adalah keanggunan, kesucian dan keindahan penampilannya.

Karena kerohanian manusia terjalin dengan kehidupan alaminya, Nabi Saw tidak pernah lalai untuk mengamati dan memerintah keindahan, kesehatan, dan kesucian, dan telah memerintahkan segala sesuatu, bahkan rambut yang ada di hidung.

Untuk memiliki kehidupan yang lebih baik dan lebih baik, kita membutuhkan kesehatan yang baik dan kesehatan pribadi adalah faktor kesehatan yang penting. Kebersihan pribadi adalah seperangkat kebiasaan yang harus dilembagakan pada individu dan ia bersedia melakukannya.

Nabi Saw secara pribadi menyukai kebersihan dan tidak tertandingi dalam tubuh dan pakaian. Selain berlatih wudhu, ia sering mencuci tubuhnya selama berhari-hari, yang keduanya dianggap ibadah. Kebersihan anggota tubuhnya selaras dengan kesucian jiwanya, dan dia mendesak para pengikutnya untuk menjaga kepala, wajah, pakaian, dan rumah mereka, dan untuk membuat mereka mencuci dan parfum, terutama pada hari Jumat. Jangan berbau busuk.

Muhammad Mustafa Saw berkata, "Anda dapat menjadi semurni yang Anda bisa, karena Islam yang murni telah dibangun di atas yang murni dan tidak seorang pun kecuali Surga pergi ke Firdaus."

Masa kanak-kanak dan remaja, psikolog percaya, adalah periode penting untuk mempelajari kesehatan individu. Keluarga dan dengan kata lain orang tua adalah panutan bagi anak-anak dalam banyak perilaku dan praktik, terutama kesehatan. Untuk psikolog, hal-hal seperti menyikat setelah makan, mandi, mencuci tangan sebelum dan sesudah makan, mencuci muka, memendekkan kuku dan masalah kesehatan lainnya dianggap penting sejak kecil.

Tentu saja, memulai kebiasaan sehat tidak pernah terlambat. Jika seorang anak belum dididik tentang masalah kesehatan di masa kanak-kanak dan dibesarkan dalam keluarga yang mengabaikan masalah kesehatan, ia harus belajar untuk mempraktikkan kebersihan dan kebersihan pribadi dengan berlatih dan mengulangi.

Hari-hari kehidupan berlalu dan kita tidak menunggu kita untuk bekerja keras dan bertahan untuk hidup lebih baik dan tidak pernah menunda menjadi lebih baik.

Tags

Komentar