Feb 18, 2020 14:59 Asia/Jakarta
  • Muhammad Rasulullah Saw
    Muhammad Rasulullah Saw

Dalam artikel kali ini, kita melihat karya-karya seorang orientalis Perancis yang telah memimpin jalan evolusinya tentang Orientalisme dari penyimpangan menuju kebenaran.

Kami mengatakan bahwa tentang kepribadian ilahi dan berpengaruh Nabi Muhammad Saw pada masyarakat manusia, karya-karya berharga telah disediakan oleh para penilit, yang masing-masingnya mengagumkan dan kontemplatif. Pada awal abad kedelapan belas selama masa Renaisans, beberapa orientalis mempromosikan studi dan pembelajaran bahasa Arab di kalangan mahasiswa dan cendekiawan Barat untuk lebih memahami arsitek hebat sejarah ini dan pendidik kemanusiaan. Meskipun langkah-langkah ini tidak bisa sepenuhnya menghilangkan prasangka yang tertanam dalam benak orang Eropa, tetapi dapat menggantikan pemahaman global dan investigasi lama dari prasangka kering yang lama dan membuka jalan bagi obyektif dan keadilan.

François Marie Aroue, yang dikenal sebagai Voltaire, dianggap sebagai orang terhebat yang dikenal pada abad kedelapan belas atau masa Renaisans. Dia adalah penulis naskah drama, penulis sastra dan sejarawan terkenal di zamannya.

Voltaire

Voltaire melewati masa-masa yang berbeda dalam kehidupannya yang naik turun. Pada masa awal masa muda Voltaire, dia adalah seorang tawanan dan korban dari mitos anti-Islam dari para pendeta dan dan misionaris serta tahu apa-apa tentang Islam selain dari apa yang dia dengar atau baca. Selama periode inilah dia, di bawah pengaruh tulisan-tulisan Kristen yang bias, melakukan pertunjukan panggung yang menghina berjudul Le Fanatisme ou Mahomet le Prophete (1739) yang bahkan berujung pada kemarahan Paus dengan berbagai dalil yang dimilikinya. Dalam drama ini, Voltaire dengan kejam menggambarkan seluruh kepribadian Nabi Muhammad Saw dalam pikiran orang Eropa abad kedelapan belas dengan bentuk paling buruk.

Periode kedua adalah periode ketika, setelah upaya berulang kali, ia menjadi sadar akan beberapa fakta Islam dan Nabi Saw dan tidak lagi menganggap Nabi Muhammad Saw layak dihina dan disindir, melainkan mulai melihat seluruh sejarah Islam dengan penuh kekaguman. Pada saat ini, tentu saja, umat Islam, seperti para pengikut agama lain, dianggap memiliki ilusi dan takhayul yang tidak didasarkan pada agama mereka. Tapi tiba-tiba pemandangan berubah.

Voltaire selalu berbicara tentang keadilan, toleransi agama dan politik, dan reformasi sosial. Keyakinan Voltaire pada kebebasan berekspresi, menghindari prasangka dan orisinalitas akal segera membuatnya berselisih dengan gereja, pemerintah despotik di Perancis. Setelah mitos Kristen tentang Islam dan Nabi, Voltaire menerbitkan kritiknya terhadap agama Kristen. Sejak saat itu, nadanya tentang Islam berubah dan ia mulai memuji Islam dan membela kepercayaan umat Islam. Voltaire memuji Islam dan Nabi dalam karya-karya seperti "Makam Takhayul" dan "Syariah Pria Mulia." Pujian ini sampai sejauh epik, dan dalam tulisan-tulisan lain seperti "Akhirnya Anda harus pergi", Islam jelas lebih unggul dari semua agama di bumi.

Voltaire

Voltaire bekerja selama bertahun-tahun untuk menemukan kebenaran agama dan sangat menderita dengan cara ini. Dia membaca buku dan melakukan banyak pencarian. Dia menghubungi para pengikut berbagai agama dan meminta mereka yang berada di tengah-tengah mereka untuk membantu mereka akhirnya memulai jalan yang sangat dekat dengan Islam. Voltaire percaya bahwa Tuhan ada karena alasan rasional. Dia mengatakan bahwa sama seperti jam membutuhkan pembuat arloji, dunia juga membutuhkan pencipta. Voltaire juga dikutip mengatakan, "Hanya mengamati langit di atas kepala saya dan bintang-bintang di malam hari sudah cukup bagi saya untuk mengetahui bahwa ada Tuhan."

Tahun 1763 adalah titik balik dalam sejarah pemikiran Voltaire. Tahun ini, ketika sebuah citra baru tentang Nabi Muhammad dan para pengikutnya akhirnya muncul di benaknya, penilaiannya tentang Nabi Muhammad Saw yang selalu dimusuhinya akhirnya berubah, dan setelah 50 tahun kehidupan sastra dan 40 tahun studi sejarah dan agama mengungkapkan kebenaran tentang Nabi, dia berkata, "Muhammad tentu saja seorang pria yang hebat, dan orang-orang hebat dibesarkan dalam karunia-Nya. Dia adalah pembuat hukum yang bijak, kosmos yang perkasa, penguasa keadilan dan nabi yang saleh dan menciptakan revolusi terbesar di dunia."

Voltaire di Makam Takhayul percaya bahwa semua agama di bumi dimakamkan di sana, hanya satu sosok hidup yang terungkap dan itu adalah wajah Muhammad. Dia bertekad untuk memilih agama selain Kristen, jadi setelah memeriksa setiap agama, dia sampai pada agama Islam dan menyatakan, "Agama yang dibawa Muhammad jelas lebih unggul dari agama Kristen. Dalam agamanya mereka tidak pernah mengadopsi seorang Yahudi menjadi Tuhan dan tidak menganggap seorang wanita Yahudi sebagai ibu Tuhan dan tidak membenci dan mendengki orang Yahudi lainnya. Dalam agamanya mereka tidak pernah terjebak dalam kegilaan orang-orang Kristen dan tidak menganggap satu Tuhan sebagai tiga tuhan dan tiga tuhan sebagai satu Tuhan ... Iman kepada Satu Tuhan adalah satu-satunya prinsip agung agama Muhammad.” (Clayton Voltaire, vol 26, hlm. 292)

Pada 1776, untuk mengenang drama anti-Islam pertamanya Fanatism, Voltaire mengucapkan kata-kata terakhirnya, "Saya melakukan yang sangat buruk untuk Muhammad. Pada diri Muhammad ada sesuatu yang menarik dan sangat diterima serta menyenangkan. Dia memaksa manusia untuk tertarik kepadanya dan menghargai, sekalipun ia berdiri sendiri dalam pertempuran ini, sendirian di depan semua orang penyembah berhala yang menentangnya dan berusaha menghancurkan pikirannya, dan mengajak manusia untuk menyembah Tuhan yang Esa. Satu-satunya panggilan. Dia mengalami penyiksaan dan penganiayaan selama bertahun-tahun di jalan mengajak manusia kepada Tuhan."

Voltaire selalu bertanya-tanya apa rahasia Islam itu dan bagaimana pengikut Muhammad menikmati manfaat peradaban dan kemajuan ilmu pengetahuan? Voltaire masuk jauh ke Islam untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaannya dan mengenali Muhammad dengan cara yang tidak ada hubungannya dengan drama Muhammad. Dia menyadari dalam perkembangan batinnya bahwa, bertentangan dengan tuduhan para misionaris dan pendeta, agama Muhammad bukan saja dibuat oleh setan dan jauh dari parameter rasional, tetapi sangat dekat dengan agama Kristen dan secara historis lebih berkembang dan sempurna. Dalam ajakannya, Muhammad menyampaikan konsep ketuhanan yang bebas dari Trinitas Kristen dan jauh lebih kuat dan lebih tinggi secara teologis.

Penilaian terakhir Voltaire tentang Islam dinyatakan pada 1772. Dia berkata:

Agama Muhammad adalah agama kemanusiaan yang rasional, serius, murni dan penuh kasih:

- Rasional, karena dia tidak pernah terjebak dalam kegilaan syirik dan tidak mengaitkan dirinya dengan Tuhan seperti yang dia lakukan dan mendasarkan prinsip-prinsipnya pada rahasia yang bertentangan dan jauh dari akal.

- Serius, karena ia melarang perjudian, anggur, dan peralatan yang melalaikan dan sebaliknya menawarkan lima shalat dalam sehari.

- Suci, karena jumlah tidak terbatas istri pada penguasa Asia dibatasi menjadi hanya empat istri.

- Pecinta kemanusiaan, karena memberi zakat dan membantu orang lain lebih wajib daripada perjalanan haji, ini semua adalah tanda-tanda kebenaran Islam.

Pada tahun-tahun terakhir hidupnya, Voltaire mengabdikan dirinya untuk membela Islam dan Nabi Ilahi terakhir, di mana ia menulis sebagai tanggapan atas kritiknya, "Muhammad yang kucintai telah membuatku begitu sibuk dengan kesempatan untuk menulis surat."

Tags