Mar 09, 2020 17:21 Asia/Jakarta
  • Karoline von Gunderode, biarawati dan penyair Jerman
    Karoline von Gunderode, biarawati dan penyair Jerman

Abad kedelapan belas dalam sejarah Barat disebut Zaman Pencerahan dan Zaman Akal. Ini bisa disebut awal zaman kontemporer.

Karena perkembangan politik dan sosial Barat selama periode ini, seperti Revolusi Industri, membuka jalan bagi munculnya perdebatan baru dalam berurusan dengan agama, terutama Islam. Para penulis dan cendekiawan zaman ini melakukan penelitian di dua bidang yang berbeda: sekelompok mengikuti para perawi Kristen yang tujuannya adalah untuk mengalahkan saingan dari agama lain yang dikompilasi dan disebarluaskan melawan Islam.

Dr. Abdolhadi Haeri mengatakan tentang para pemikir Pencerahan ini, "... Para sarjana terkemuka masa Pencerahan dalam ucapan dan tulisannya meyakinkan dunia dengan cara yang tidak adil dan salah bahwa dunia di luar perbatasan Eropa terdiri dari orang-orang yang tidak beradab dan hanya Eropa, yang meliputi peradaban tertinggi ... Ini adalah konspirasi untuk menumbangkan sejarah ini dilakukan dengan tiga cara berbeda:

1. Untuk tetap diam melawan kemuliaan peradaban non-Eropa

2. Membalikkan nilai-nilai peradaban orang lain

3. Untuk berpura-pura kepada dunia bahwa apa yang membuat Eropa lebih unggul dari yang lain di dunia adalah pendekatan rasionalisme dan untuk menyimpang dari tradisi dan kebiasaan lama, tidak perlu untuk memperoleh pengetahuan, keterampilan dan keahlian."

Dan dalam proses mengubah sejarah di tangan para pemikir Barat, mereka menyerang budaya dan peradaban Islam di atas semua budaya dan peradaban yang ada di dunia.

Sebaliknya, kelompok orientalis lain yang menyadari penyalahgunaan komunitas ulama Kristen, sendirian dan tanpa prasangka, berusaha menemukan misteri Islam dan Nabi sendiri dengan meneliti teks-teks Islam. Tetapi kelompok orientalis ini yang tidak sengaja membiaskan Islam atau Nabi Muhammad, sayangnya, menghakimi Nabi Muhammad menurut prinsip pengetahuan dan etika Barat.

Oleh karena itu, mereka tidak dapat menerjemahkan konsep Islam dengan baik karena kesalahpahaman tentang sejarah atau teks-teks Islam dan mengungkapkan wajah bercahaya dari pemimpin besar Islam. Tetapi mereka kurang lebih telah mendokumentasikan fakta bahwa Nabi Muhammad Saw adalah mata rantai terakhir dalam rantai para nabi ilahi dan merupakan asal mula evolusi sejarah dan perubahan dunia menuju moralitas manusia, keadilan dan martabat manusia, pengetahuan dan peradaban dan utusan ilahi ini merupakan makhluk yang sangat diberkati yang diberitakan Nabi Isa as akan kedatangannya.

Al-Qurn dalam ayat keenam surat Shaf menyebutkan, "Dan (ingatlah) ketika Isa ibnu Maryam berkata, "Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepadamu, membenarkan kitab sebelumku, yaitu Taurat, dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad)". Maka tatkala rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata, mereka berkata, "Ini adalah sihir yang nyata"."

Pada tahun-tahun awal abad kesembilan belas, kami dihadapkan dengan mereka yang berusaha membela Nabi Muhammad dan ajarannya. Salah satu pendukung Napoleon Bonaparte, Karoline von Gunderode, berangkat untuk membuat skenario di mana ia menggambarkan Muhammad sebagai tokoh terkemuka yang luar biasa besarnya. Dia kemudia pada 1804 menerbitkannya dengan judul "Mimpi Muhammad di Gurun" atau "Mahomet's Dream in The Desert". 

Gunderode adalah seorang biarawati yang menjalani kehidupannya jauh dari kehidupan normal, tetapi kondisi ini tidak mencegahnya untuk bergabung dengan gelombang kepahlawanan. Dia memandang dan memuji Nabi Muhammad di sebuah biara Jerman, dan menganggapnya sebagai orang yang memiliki pemikiran besar untuk mencapai dunia dan mengubah hukum dunia dalam cita-cita agung.

Karolinevon Gunderode

Dalam puisinya, Gunderode menghubungkan pengalaman Muhammad ketika ia menerima wahyu, dengan doa dan munajat Isa al-Masih dan gambar yang berada dalam ajaran Zoroaster tentang air, udara, api, dan bumi. Muhammad ingin melakukan mukasyarah untuk mendengarkan suara batinnya, dan memanggil jiwa pencipta, yang dia yakini ada di dalam dirinya. Penyair ini menjelaskan bagaimana Muhammad menerima wahyu dengan cara sastra dan imajinatif yang berakar pada riwayat-riwayat Islam, "Ketika dia mencoba untuk bermukasyaffah, Muhammad tiba-tiba bangun dan terkejut karena tubuhnya penuh kekacauan, tetapi dia tiba-tiba mendengar suara yang datang dari bintang-bintang;... Dan dia bertanya-tanya, "Tidak ada yang akan menghentikan saya dari melakukan ini, bahwa Cahaya Ilahi akan menjadi penuntun saya di masa depan karena tindakan dan perbuatan saya akan diabadikan:

Semoga kekuatan Tuhan ...

Malam takdir di depan mataku

Jangan khawatir

... biarkan aku melihat masa depan

... apakah bendera saya akan diangkat dengan penuh kemenangan?

... apakah hukum saya akan berlaku di dunia?"

Sebelumnya, kita telah berbicara tentang penyair Jerman Goethe: Johann Wolfgang von Goethe dan puisinya tentang Nabi. Salah satu pembangun besar Istana Budaya dan Seni Sastra Dunia di era Pencerahan. Ia memiliki dua karya; yang pertama tentang Nyanyian Muhammad dan yang lain Diwan Barat-Timur, yang berulang kali memuji Islam dan Rasulullah Saw. Dengan mempelajari pikirannya yang panjang dan progresif, dia telah menghormati Nabi Muhammad Saw.

Nabi Saw, dengan integritas etis dan agama progresifnya, begitu membuat orang lain terpesona padanya, sehingga hanya dalam waktu singkat berhasil menyebarkan Islam dari Semenanjung Arab ke negara-negara lain. Sekarang ajarannya, menggabungkan hukum yang hidup dan mencerahkan, menembus hati setiap hari dengan cahaya yang diperbarui, dan nyanyiannya yang mengundang dan menyenangkan jiwa. Oleh karena itu, di mata penyair Jerman terkemuka ini, menggambarkan Nabi Muhammad Saw sebagai sungai yang tak bertepi dan keagungannya selalu bertambah dan membawa manusia ke arah keabadian, kebahagiaan dan keberuntungunan.

Bagi Goethe, hidup dan perilaku sangat penting. Nasihat para pendeta dan sufi tidak enak didengar untuk menguatkan jiwa dan menanggung penderitaan di telinganya. Dia tidak menganggap kematian sebagai "fana" tetapi sebuah perubahan. Goethe percaya bahwa semua keberadaan adalah asli dan abadi. Dengan cara pandang seperti inilah ia dengan penuh semangat menerima Nabi dan ajarannya sebagai sumber inspirasi untuk pembebasan. Ketika dia berusia 23 tahun, dalam sepucuk surat kepada salah seorang temannya, Herder, dia secara eksplisit berbicara tentang rayuan dan daya tarik konten mistik al-Quran kepada temannya, merujuk pada dialog antara Allah dan Nabi Musa di Surah Thaha. Dia bahkan merujuk pada ayat 25 dari Surah ini dan menulis kepada temannya, "Aku ingin beribadah seperti Musa, seperti yang dinyatakan dalam al-Quran, "Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku."

Goethe memuji Nabi Muhammad Saw atas warisan abadi al-Qurannya, dengan mengatakan, "Al-Quran harus dianggap sebagai hukum ilahi dan tidak boleh dilihat sebagai buku yang ditulis untuk pengajaran atau hiburan bagi sesama manusia. Gaya al-Quran itu kuat, luar biasa, kaya dan dipadukan dengan kebenaran yang indah dan benar-benar dihormati."

Goethe juga menulis dalam surat kebijaksanaannya yang memuji Islam, "Adalah suatu kebodohan manusia yang hanya memuji kepercayaan pribadi seseorang. Setiap kali arti Islam adalah berserah diri pada kehendak Tuhan dunia, maka kita semua hidup dalam Islam dan mati dalam sebagai Muslim."

Tags

Komentar