May 06, 2020 07:44 Asia/Jakarta
  • Washington Irving
    Washington Irving

Kemunculan Islam dan Nabi Muhammad Saw sebagai nabi pamungkas membuka babak baru dalam hubungan antara manusia dan ideologi dunia.

Dengan mengirimkan pribadi langit dan surgawi Nabi Muhammad Saw, Allah melimpahkan rahmat kepada manusia dan memperpendek ruang lingkup penindasan dan ketidaktahuan melalui dia. Dengan pengutusan Rasulullah dan upayanya yang tak kenal lelah, takhayul dihapuskan dan kebiasaan yang tidak manusiawi dan jauh dari alasan dicerabut dan mengubah dunia barbarisme dan tirani.

Munculnya Islam dan pamungkas para nabi, Muhammad Saw membuka babak baru dalam hubungan manusia dan ideologi di dunia. Nabi Muhammad Saw dengan kitab suci al-Quran yang komprehensif dengan ajaran ilmiah dan praktis serta mukjizat abadi, menarik perhatian publik terhadap berbagai program bagi ratusan juta pengikutnya. Ajaran dan pedoman pewahyuannya untuk menciptakan masyarakat yang transenden menuntun orang-orang dari lembah-lembah dan endapan malapetaka dan kesengsaraan ke Jalan Raya Kebahagiaan Abadi. Tetapi sejak tanggal itu sampai sekarang, dengan fenomena yang muncul ini, telah terjadi pertentangan intelektual antara Islam dan para naabinya dengan agama dan sekte lain, di mana ratusan buku telah diterbitkan.

Sejarawan dan peneliti sejak awal Islam hingga kini mengumpulkan secara detil risalah Nabi Muhammad Saw dalam karya dan tulisan mereka yang memberikan sumber yang sangat kaya dan tak ternilai bagi para peneliti untuk mengaksesnya. Dalam hal ini, posisi spiritual dan pribadi Nabi Saw bak bintang yang terang di langit kenabian dan sampai sekarang semakin terang. Bukti terbaik terkait keagungan Nabi Saw adalah al-Quran yang menyebut Allah Sang Pencipta menyampaikan salam terbaik kepadanya dan memuji Rasul-Nya dengan sifat manusia terbaik. Allah dalam ayat 113 surat al-Nisa berfirman, "Dan (juga karena) Allah telah menurunkan Kitab dan hikmah kepadamu, dan telah mengajarkan kepadamu apa yang belum kamu ketahui. Dan adalah karunia Allah sangat besar atasmu."

Tidak diragukan lagi keagungan dan posisi Nabi Muhammad Saw yang tinggi tidak membutuhkan pengakuan para ahli dan cendekiawan Barat dan Timur. Karena untungnya, dengan berlalunya waktu dan kemajuan ilmu pengetahuan, bukti dan temuan dari mereka yang memiliki kesalahpahaman tentang Nabi muncul dan para peneliti menemukan lebih banyak dan lebih baik pengetahuan tentang kepribadian Nabi, karakteristik uniknya, dan legitimasi ilmiahnya.

Pada akhir abad kesembilan belas, penulis Muslim mulai menulis buku-buku Islam dalam bahasa Eropa dan berhasil menghilangkan distorsi serta menghilangkan debu dari wajah Islam. Selama periode ini, perasaan lama tentang makrifat Islam sebagai musuh yang menakutkan bagi orang Barat lainnya menghilang dan memberi jalan kepada keinginan yang mendalam untuk mengetahui dunia Timur yang tidak dikenal dan aneh. Yang membuka jalan bagi pemahaman yang lebih besar tentang Timur dan pemikiran Timur. Aspek pertama dari Orientalisme ini adalah dalam tulisan-tulisan orientalis Eropa, yang jumlahnya meningkat pada abad ini dan terkait erat dengan kehidupan keagamaan masyarakat Timur dan agama serta ajaran mereka. Mereka kagum pada berapa banyak fakta dan distorsi yang terjadi dan menggambarkannya secara romantis sehingga tidak terpikirkan. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa era retorika bermusuhan terhadap Islam dan Nabi sudah berakhir.

Washington Irving adalah peneliti Amerika. Dalam biografinya tentang Muhammad Saw dan para pengikutnya pada tahun 1849, ia mencoba menggambarkan wajah sebenarnya Nabi Islam di antara orang-orang Eropa dan Amerika Serikat. Sepuluh tahun sebelum penerbitan buku itu, penulis Amerika itu menerbitkan sekumpulan cerita yang menuduh orang-orang Kristen melakukan kebiadaban terhadap budaya superior Mauritius.

Washington Irving

Sebagai hasil dari membaca lima puluh dua buku, Washington Irving juga menulis sebuah buku berjudul Muhammad dan Khulafa, dan dengan bahasa yang lugas, ia menerbitkan fakta-fakta tentang agama Islam di Eropa dan Amerika Serikat. Tidak seperti pengkhotbah Kristen, ia mengesampingkan kefanatikan dan tidak hanya menolak untuk mengkritik, memfitnah, atau salah menggambarkan Nabi, tetapi juga memuji agamanya. Dia berkomentar atas seruan Nabi Saw, "Jika seruan Nabi untuk mendapatkan ketenaran, ia tidak hanya dikenal di kota kelahirannya sebagai pemimpin dan memiliki firasat pikiran, tetapi ia tak tertandingi, dan pada saat itu suku-suku Arab yang paling terkenal adalah sukunya sendiri, suku Quraisy. Jika ajakannya meraih kekuasaan dan kekuatan, maka penjaga Ka'bah dan otoritas kota Mekah, diturunkan dari generasi ke generasi berada di tangan keluarganya, dan semua orang di kota itu memiliki harapan untuk keluarga ini. Lebih jauh, dia tahu betul bahwa setelah menyangkal agama nenek moyangnya, semua manfaat sosial ini akan diambil darinya, dan dia akan menghadapi permusuhan suku, kemarahan penduduk kota, dan kebencian semua penyembah berhala Ka'bah. Meskipun demikian, dia tidak takut, karena untuk waktu yang lama, dia memuliakan tanah kelahirannya dan siapa pun yang berada di Mekah berpaling darinya."

Sastra Amerika mengenal Irving sebagai "bapak cerita pendek". Ia dilahirkan dalam keluarga pedagang yang kaya, dan sejak usia dini, dengan bantuan dan dorongan saudara-saudaranya yang lebih tua, ia mulai mengembangkan bakat sastranya. Setelah lulus dari bidang hukum, ia dengan cepat menjadi lelah sebagai pengacara dan mulai menulis artikel untuk berbagai publikasi pada saat itu.

Irving adalah salah satu pemimpin gaya sastra "Romantisisme" dan banyak penulis seperti "Victor Hugo" dan "Alexander Dumas (Ayah)" menirunya. Peneliti Amerika ini mengatakan, "Muhammad Saw tidak mencari dunia dengan cara apa pun, dan sedemikian rupa ia mendapat cemoohan dan hinaan dari lawan-lawannya, sehingga ia dipaksa meninggalkan tanah airnya dan ia tidak menginginkan apa pun dari semua upayanya selain stabilitas dan kelanggengan agamanya. Ketika Amina melahirkan Muhammad Saw, cahaya dari langit bersinar di sekitar Mekah dan Muhammad Saw mengangkat kepalanya ke langit dan berbicara dengan fasih, "Allah Maha Besar dari segala sesuatu dan selain-Nya tidak ada tuhan dan saya adalah utusan Allah."

Washington Irving dalam buku "Mahomet and His Successors" yang dicetak di London pada 1909 menulis, "Ia adil dalam perilaku khusus dan pribadi. Perilakunya tidak membedakan antara teman dan orang asing, kaya dan miskin dan dengan orang kuat atau lemah. Semua mencintainya lewat kasih sayang dan kelembutannya dan bagaimana ia mendengar segala keluh kesah masyarakat. Nabi pamungkas, Muhammad Saw memiliki akhlak mulia, hidup yang sederhana, pandangan transenden dan pemikiran yang dalam. Ucapannya pendek dan indah yang mengandung makna besar dan mendalam. Karenanya, ia pasti orang suci dan bermartabat.

Tags

Komentar