May 27, 2020 17:12 Asia/Jakarta
  • Bersikap jujur
    Bersikap jujur

Dalam kondisi sosial yang penuh kebohongan akan muncul ketidakpercayaan berakar, hubungan menjadi meragukan dan persahabatan tidak berhasil. Buah dari hubungan yang tidak sehat ini adalah basa-basi, sungkan, penuh pertimbangan, mencari selamat, menyembunyikan sesuatu, permainan, dan akhirnya semua jenis permusuhan.

Hidup lebih baik adalah keinginan semua manusia di bumi. Tetapi untuk hidup lebih baik membutuhkan perubahan positif, yang dimulai di dalam diri kita. Dengan mengubah pandangan kita, dengan menginternalisasi perilaku yang baik, dengan meninggalkan sifat-sifat buruk dan menjijikkan, dengan percaya pada Tuhan, dan dengan energi dan vitalitas, kita dapat mempermanis dan menikmati saat-saat dalam hidup kita.

Sebelumnya kita telah membicarakan tentang urgensi kejujuran dalam kehidupan keluarga dan kini kita akan mengulas tentang pengaruh positif perilaku ini di masyarakat, lingkungan kerja dan lain-lain.

Kejujuran dan menjadi jujur ​​adalah proses yang memainkan peran penting dalam komunikasi manusia. Peran kunci ini mungkin tidak terlihat atau terdengar, tetapi dampaknya pada hubungan sosial sangat mendalam dan konstruktif. Jika suatu hubungan tidak memiliki transparansi dan kejujuran, maka tidak diragukan lagi akan terputus atau terdistorsi, tidak jelas, dan tidak sehat. Jika seseorang tidak dapat atau tidak ingin mengungkapkan niatnya secara eksplisit dan memilih berbohong, pihak lain akan melakukan kesalahan dan menggunakan spekulasi dan menyimpang dari kenyataan. Ambiguitas dan ketidakjujuran dalam komunikasi manusia adalah sumber dari banyak masalah dalam komunikasi individu dan sosial.

Sayangnya, beberapa orang berpikir bahwa kejujuran dan kebenaran hanyalah masalah moral, dan dengan dalih ini, mereka mencoba meminggirkan kejujuran dalam mengkaji masalah sosial! Tapi jujur, kejujuran adalah dasar dari semua yang baik dan berbohong adalah kunci dari semua kejahatan.

Kita sering berkomunikasi satu sama lain untuk menyelesaikan masalah, menyelesaikan konflik, bertukar informasi, lebih memahami diri sendiri, dan memenuhi kebutuhan sosial. Sekarang, jika ada hubungan antara kebohongan dan kemunafikan, tidak satu pun dari tujuan ini akan tercapai.

Dalam suasana sosial yang penuh kebohongan, ketidakpercayaan berakar, dan hubungan menjadi meragukan dan persahabatan tidak berhasil. Buah dari hubungan yang tidak sehat ini adalah konfrontasi dan pertimbangan, cari untung, menyembunyikan, permainan, dan akhirnya semua jenis permusuhan. Misalnya, pertimbangkan sebuah organisasi administratif di mana, dari manajer hingga karyawan, mereka menghindari berbohong dan menganggap berbohong sebagai semacam kelicikan dan kemajuan dalam pekerjaan; Apa yang terjadi sekarang?

Pertama-tama dalam organisasi itu, karyawan kehilangan ketenangan pikiran karena mereka tidak merasa nyaman dengan kolega mereka; hasutan, sanjungan, berlebihan, absensi, tipu daya, oportunisme, dan puluhan sifat negatif lainnya yang semuanya didasarkan pada kebohongan dimanifestasikan dalam organisasi itu dan semua nilai kemanusiaan dan moral dihancurkan.

Jack Welch, CEO General Electric, percaya, "Nilai-nilai kami adalah prinsip kami, yang didefinisikan dengan kejujuran, rasa hormat, kerja tim, upaya kolaboratif, dan kerja yang benar. Inovasi yang kami kembangkan adalah penting untuk kesuksesan masa depan perusahaan kami. Nilai-nilai dan etika yang mengatur ruang rapat tidak boleh berbeda dari nilai-nilai yang berlaku di pabrik atau bengkel. Ruang lingkup nilai-nilai manusia dan organisasi harus berkisar dari atas ke bawah organisasi, dan kegiatan bisnis harus mengarah pada penciptaan nilai-nilai berkelanjutan tidak hanya untuk karyawan tetapi juga untuk pemegang saham, pelanggan dan masyarakat."

Ya, tidak ada organisasi pemerintah atau non-pemerintah yang dapat dipertimbangkan tanpa memerlukan prinsip-prinsip moral, dan terutama yang paling menonjol, yaitu kejujuran dan integritas.

Dalam pandangan Jack Welch, perilaku moral karyawan tergantung pada dua faktor; nilai-nilai pribadi dan suasana dalam organisasi. Misalnya, ketika sebuah organisasi mempromosikan atau memuji pembohong dan penipu, atau mereka yang melakukan kesalahan, atau memuji mereka, dianggap bahwa perilaku tidak bermoral itu efektif. Di sinilah imoralitas berakar dalam organisasi, dan kejujuran serta integritas memudar.

Ahli saraf percaya bahwa kebenaran memiliki efek yang luar biasa pada kesehatan mental. "Semakin sedikit kebohongan seseorang, semakin banyak kesehatan mental dan fisik yang dimilikinya," kata psikiater.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa dokter telah menemukan dalam penelitian yang luas bahwa seperti halnya memakan buah dan sayuran dan berolahraga secara teratur membantu meningkatkan kesehatan manusia, pengendalian bahasa dan menghindari berbohong juga efektif dalam menjaga kesehatan tubuh! Dengan kata lain, manfaat kesehatan fisik dan mental jauh lebih besar di antara orang-orang yang sebagian besar menghindari berbohong dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Para peneliti menemukan bahwa hasil percobaan pada 110 sukarelawan menunjukkan bahwa orang yang menolak untuk berbohong, bahkan kebohongan karena maslahat, kurang mengeluh tentang jenis sakit kepala, sakit tenggorokan, kecemasan dan penyakit fisik dan mental lainnya dibandingkan dengan kelompok yang mudah berbohong. Para ahli juga menekankan bahwa berbohong secara kognitif mengganggu kesehatan fisik karena otak manusia mampu memproses banyak informasi setiap kali. Kebohongan yang disengaja adalah tugas yang membosankan dan menjemukan bagi otak, dan pembohong yang harus selalu membuat cerita berdasarkan kenyataan tidak dapat membersihkan otaknya akan informasi yang dibuat sendiri dan nyata dalam jangka panjang. Akibatnya, dia akan selalu sangat sibuk.

Hal yang sama berlaku untuk perilaku antara penguasa sebagai wali dan bangsa. Jika wali amanat dan pejabat pemerintah memperlakukan rakyatnya berdasarkan kejujuran dan kebenaran dan menciptakan suasana yang jelas dan bersih, kebenaran ini juga akan menyebar di antara orang-orang.

Bukti sejarah untuk latar belakang masyarakat dengan jelas menunjukkan bahwa ada banyak pelajaran yang bisa dipetik dari kisah-kisah ini. Ini bercerita tentang masyarakat bahwa, sebagai akibat dari ketidakpercayaan, kurangnya ketulusan, preferensi untuk keuntungan pribadi daripada keuntungan kolektif, dan penyimpangan dari jalur nilai-nilai moral, telah berakhir buruk. Bukan hanya mereka menganggap berbohong sebagai keburukan dan jelek, tetapi mereka telah melangkah jauh tidak meninggalkan dasar untuk pembentukan dan stabilitas perilaku dan struktur sosial yang baik seperti kejujuran. Selama kebohongan, penipuan, kemunafikan, dan kebohongan hadir dalam masyarakat dan dalam hubungan sehari-hari dan alamiah masyarakat dan tidak dianggap menjijikkan dan jauh dari moralitas serta martabat manusia, harapan untuk memperbaiki kondisi kehidupan sosial, politik dan ekonomi masyarakat ini dianggap sebagai harapan yang sia-sia dan tidak dapat direalisasikan.

Bahkan sekarang, kita melihat bahwa di banyak masyarakat, pihak berwenang dengan mudah berbohong kepada orang-orang dan dengan mudah menghancurkan nilai-nilai dan kepercayaan yang indah dan manusiawi dalam masyarakat mereka. Kejujuran memainkan peran penting dalam bidang sosial, termasuk ekonomi dan perdagangan, tata kelola, interaksi orang-orang satu sama lain, dan interaksi orang-orang dengan pemerintah.

Jika suatu masyarakat menjauhkan diri dari transparansi dan kebenaran karena alasan apa pun, ia akan lebih terlibat dalam tantangan dan ketidaktahuan dan kebingungan serta psikosis. Realitas kehidupan manusia dan pengalaman ilmiah, praktis, dan historis dengan jelas menunjukkan bahwa kapan pun perilaku moral dan hubungan sosial diterima dalam masyarakat sebagai hukum yang tidak tertulis, berdasarkan pada kejujuran dan integritas, individu pada akhirnya adalah keamanan, kedamaian, dan kenyamanan individu serta kebahagiaan terus berlanjut.

Kepercayaan abadi rakyat terhadap satu sama lain dan pada para penguasa, dan dalam rasa saling percaya para penguasa dalam rakyat, dibentuk dengan indah berdasarkan kejujuran. Dalam komunitas ini, warga negara ditempatkan dalam semangat kepastian, dan dengan semangat tinggi, kepercayaan diri, dan kepercayaan yang mereka rasakan, mereka terlibat dengan baik dalam kegiatan progresif. Mereka lebih suka kepentingan publik daripada kepentingan pribadi. Kejujuran menciptakan prospek yang cerah dan penuh harapan dalam masyarakat seperti itu bagi masyarakat dan pejabat, yang sangat berharga.

Tags

Komentar