Sep 22, 2020 18:28 Asia/Jakarta

Komisi Eropa mempresentasikan serangkaian kebijakan pada hari Jumat, 18 September 2020 yang bertujuan untuk mengatasi diskriminasi dan rasisme yang sistematis sekaligus mengakui kurangnya keberagaman yang mencolok di antara lembaga-lembaga Uni Eropa.

Seperti dilansir VOA, Badan eksekutif blok kawasan itu menetapkan rencana aksi lima tahun mendatang, yang mencakup penguatan kerangka hukum saat ini, perekrutan koordinator anti-rasisme, dan penambahan staf Uni Eropa dari berbagai latar belakang.

Menurut Vera Jourova, Wakil Presiden Urusan Sistem Nilai dan Transparansi Komisi Eropa, sejumlah demo anti-rasisme baru-baru ini di Amerika Serikat dan Eropa menyoroti perlunya aksi nyata.

Saat ini, Komisaris Pengawas Kebijakan Uni Eropa, College of Commissioners yang memiliki 27 anggota berasal dari setiap negara anggota Uni Eropa, dan keseluruhan anggota tim yang dibentuk oleh Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada tahun lalu itu berkulit putih.

Di bawah rencana tersebut, untuk pertama kalinya dilakukan pengumpulan data terkait keberagaman staf komisi itu berdasarkan survei secara sukarela. Hal ini akan membantu penentuan kebijakan perekrutan staf baru.

Sementara itu, koordinator baru anti-rasisme akan bertugas mengumpulkan sejumlah keluhan dan perasaan minoritas agar tercermin dalam kebijakan Uni Eropa.

Uni Eropa menyatakan lebih dari separuh masyarakat Eropa yakin bahwa diskriminasi tersebar luas di negara mereka.

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh EU Agency for Fundamental Rights, FRA, 45 persen warga keturunan Afrika Utara, 41 persen asal Roma, dan 39 persen dari keturunan sub-Sahara Afrika menghadapi diskriminasi semacam itu.

Arahan kesetaraan rasial Uni Eropa itu juga akan ditinjau, kemungkinan berdasarkan undang-undang baru yang diperkenalkan tahun 2022.

Setelah protes 'Black Live Matters' yang dipicu oleh kematian George Floyd di AS, Komisi Eropa menyatakan akan dengan cermat mengawasi diskriminasi yang dilakukan aparat penegak hukum seperti profil rasial terhadap mereka yang melanggar hukum.

Pokok-pokok pembicaraan untuk konferensi pers tentang Rencana Aksi anti-rasisme Uni Eropa:

Wakil Presiden Jourová

18 September 2020

Selamat sore.

Hari ini saya senang berdiri di depan Anda bersama rekan saya Komisaris Helena Dalli.

Dan untuk memberi tahu Anda bahwa kami sedang meningkatkan pekerjaan kami untuk memerangi rasisme di Uni Eropa.

Seperti yang digarisbawahi oleh Presiden Von der Leyen kepada Anda, kami tahu bahwa kemajuan untuk memerangi rasisme dan kebencian di Eropa tidak cukup baik.

Kami telah mencapai momen perhitungan.

Kami telah melihat kemarahan berujung pada protes global di seluruh dunia, termasuk di Eropa.

Bukan untuk pertama kalinya, dan kemungkinan besar bukan yang terakhir.

Tapi kami berharap dengan waktu, dan lebih banyak usaha, kami dapat mengubah arus di Eropa.

Rencana Tindakan yang kami usulkan hari ini adalah satu langkah ke arah ini.

Pertama, ini bukan pertama kalinya kami membahas rasisme di Uni Eropa.

Diskriminasi atas dasar ras atau etnis dilarang di Uni Eropa.

Kami memiliki kerangka hukum yang berlaku;

Arahan Kesetaraan Ras;

Legislasi untuk memerangi ujaran kebencian;

Untuk mendukung kesetaraan pekerjaan,

Dan untuk melindungi para korban kejahatan.

Kami akan melakukan pemeriksaan kebugaran menyeluruh jika kerangka kerja ini cukup untuk kenyataan hari ini. Dan kami akan menegakkannya dengan sangat ketat.

Dalam konteks ini, kami juga akan mengusulkan undang-undang baru yang akan memastikan bahwa badan-badan kesetaraan, yang dibentuk untuk melindungi kita dari diskriminasi, memiliki peran yang jelas, dapat menjalankan perannya secara efisien, dan independen.

Kami akan meningkatkan dialog kami dengan anggota dari komunitas dan kami akan membentuk struktur baru untuk koordinasi dengan pemangku kepentingan.

Kami akan menunjuk untuk pertama kalinya seorang koordinator anti-rasisme yang akan berhubungan erat dengan orang-orang dari kelompok minoritas dan berinteraksi dengan mitra kami.

Dan kami akan mengadakan KTT anti-Rasisme tahun depan.

Tapi ya, kita juga perlu melihat lebih dekat.

Ini adalah poin ketiga saya: keragaman dalam Komisi tidak cukup baik.

Keragaman di Lembaga Eropa tidak cukup baik.

Kami akan mengatasinya dengan mengadaptasi kebijakan perekrutan kami untuk memberikan lebih banyak peluang di lembaga Uni Eropa.

Terakhir, saat kami menyadari di mana kami, sebagai pembuat kebijakan Eropa - perlu berbuat lebih banyak, kami ingin Negara Anggota melakukan hal yang sama.

Dengan rencana aksi nasional melawan rasisme dan diskriminasi rasial.

Dan kami ingin bisnis memainkan peran mereka dan menunjukkan kepemimpinan dalam mendorong keragaman di sektor bisnis.

Dengan menyetujui untuk berbuat lebih banyak dan menjelaskan bagaimana Anda akan berbuat lebih banyak, kami dapat mengukur kemajuan dan menentukan di mana kami masih perlu bertindak.

Terima kasih telah mendengarkan hari ini.

Sudah saatnya kita berhenti berbicara tentang mengapa kita perlu bertindak.

Ini saatnya untuk beraksi.

(RA)

Tags

Komentar