Okt 05, 2020 18:21 Asia/Jakarta

Komisi Eropa telah menerbitkan laporan pertama di seluruh Uni Eropa tentang supremasi hukum atau peraturan hukum (The Rule of Law).

The Rule of Law Report 2020 mencakup masukan dari setiap negara anggota dan mencakup perkembangan positif dan negatif di seluruh Uni Eropa. Ini menunjukkan bahwa banyak negara anggota memiliki standar negara hukum yang tinggi, tetapi tantangan penting terhadap negara hukum ada di Uni Eropa.

Laporan itu juga mencerminkan perkembangan relevan yang berasal dari langkah-langkah darurat yang diambil oleh negara-negara anggota akibat krisis Virus Corona.

Laporan tersebut Uni Eropa mencakup empat pilar utama yang memiliki pengaruh kuat pada supremasi hukum: sistem peradilan nasional, kerangka kerja antikorupsi, pluralisme dan kebebasan media, dan masalah kelembagaan lainnya yang terkait dengan pengawasan dan keseimbangan yang penting untuk sistem pemerintahan demokratis yang efektif.

Tujuan dari The Rule of Law Report yang baru adalah untuk memperluas kotak peralatan Uni Eropa yang ada dengan alat pencegahan baru dan memulai debat inklusif dan budaya supremasi hukum di seluruh blok ini.

Hal itu harus membantu semua negara anggota untuk memeriksa bagaimana tantangan dapat diatasi, bagaimana mereka dapat belajar dari pengalaman masing-masing, dan menunjukkan bagaimana supremasi hukum dapat lebih diperkuat dengan menghormati penuh sistem dan tradisi konstitusional nasional.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan, aturan hukum dan nilai-nilai kita bersama adalah dasar dari masyarakat kita. Mereka adalah bagian dari identitas umum kita sebagai orang Eropa. Negara Hukum melindungi orang dari kekuasaan yang berkuasa. Meskipun kami memiliki standar negara hukum yang sangat tinggi di Uni Eropa, kami juga memiliki berbagai tantangan. Komisi Eropa akan terus bekerja dengan otoritas nasional untuk menemukan solusi, untuk menjamin hak dan kebebasan masyarakat sehari-hari.

Sementara itu, Wakil Presiden untuk Nilai dan Transparansi Veera Jourova mengatakan, hari ini kami mengisi celah penting dalam kotak peralatan negara hukum kami. Laporan baru untuk pertama kalinya melihat semua negara anggota secara setara untuk mengidentifikasi tren negara hukum dan membantu mencegah timbulnya masalah serius.

Dia menambahkan, setiap warga negara berhak mendapatkan akses ke hakim independen, untuk mendapatkan keuntungan dari media yang bebas dan pluralistik dan untuk percaya bahwa hak-hak fundamental mereka dihormati. Hanya dengan begitu, lanjutnya, kami dapat menyebut diri kami Persatuan demokrasi sejati.  

Di sisi lain, Komisaris untuk Keadilan dan Konsumen Didier Reynders mengatakan, The Rule of Law Report yang baru adalah awal dari dialog terbuka dan teratur dengan setiap Negara Anggota, sebuah cara di mana kita dapat berbagi praktik yang baik dan mencegah tantangan sebelum mereka mengakar, dan sasarannya adalah untuk menanamkan budaya negara hukum yang nyata di seluruh Uni Eropa, dan memicu debat sejati di tingkat nasional dan Uni Eropa. (RA)

Tags