Okt 21, 2020 16:11 Asia/Jakarta

Organisasi Anti Senjata Kimia (Organisation for the Prohibition of Chemical Weapons/OPCW) adalah organisasi inter-pemerintah (dengan jumlah anggota 190 negara, pada tahun 2013) yang berada di Hague (Den Haag), Belanda.

Organisasi yang didirikan pada tahun 1997 ini memiliki misi menentang, melarang dan menghapus penggunaan senjata kimia di seluruh dunia secara permanen.

Namun pemblokiran yang dipimpin Inggris atas kesaksian mantan Direktur pertama OPCW Jose Bustani menimbulkan pertanyaan serius tentang apakah OPCW memenuhi misi tersebut atau tidak, dan mendukung argumen Suriah tentang dugaan serangan kimia yang dilakukan di Douma.

Di Dewan Keamanan PBB, Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan sekutunya memblokir kesaksian Jose Bustani tentang skandal penutupan Suriah oleh badan pengawas kimia.

Menurut Grayzone.com, Bustani diundang untuk memberi pengarahan kepada Dewan Keamanan PBB tentang penyamaran OPCW atas penyelidikan dugaan serangan kimia di Douma, Suriah pada April 2018.

AS, Inggris, dan Prancis membom Suriah setelah menuduh pemerintah Damaskus menjatuhkan gas beracun di Douma. Inspektur OPCW kemudian menemukan bukti yang merusak narasi resmi, tetapi disensor oleh atasan mereka di bawah tekanan AS.

Sebagai Direktur Jenderal pertama OPCW, Bustani mengalami sendiri akibat dari menantang narasi pro-perang. Pada tahun 2002, dia secara pribadi diancam oleh John Bolton dan digulingkan sebagai Direktur OPCW setelah dia memfasilitasi inspeksi yang menghalangi upaya pemerintahan Bush untuk menginvasi Irak.

Dalam komentarnya, Bustani menyuarakan dukungan untuk para inspektur OPCW dan mendesak Direktur Jenderal saat ini, Fernando Arias, untuk membiarkan mereka mengungkap bukti yang dirahasiakan secara transparan. (RA)

Tags