Okt 31, 2020 18:45 Asia/Jakarta

Survei terpenting tentang keuangan rumah tangga di Amerika Serikat menggambarkan terjadinya ketidaksetaraan ekonomi dan ras yang masif. Yang lebih buruk, laporan itu tidak memasukkan tahun 2020, yang telah menyaksikan ekonomi "berbentuk K" yang muncul sebagai akibat dari lockdown Virus Corona, COVID-19.

Setiap tiga tahun, Federal Reserve AS mengeluarkan Survei Keuangan Konsumen mereka, yang dianggap sebagai jendela terbaik ke dalam bentuk keuangan rumah tangga Amerika.

Laporan tersebut merinci ketidaksetaraan yang sangat besar dan meningkat antara kelas-kelas ekonomi dan perbedaan ras yang mengejutkan. Ini mungkin paling baik diilustrasikan dengan temuan bahwa satu persen terkaya memegang 40 persen dari semua kekayaan, sedangkan 50 persen termiskin hanya memegang satu persen kekayaan negara.

Pada tahun 1989, satu persen orang terkaya hanya memiliki 30 persen dari seluruh kekayaan. Namun penafian penting perlu dibuat tentang laporan ini: laporan ini hanya mencakup tahun 2016-2019. Bencana ekonomi nasional tahun ini sebagai akibat dari lockdown tidak diragukan lagi telah memperburuk situasi ekonomi bagi sebagian besar warga Amerika dan meningkatkan ketidaksetaraan ekonomi secara keseluruhan.

Dilihat dari laporan tersebut, tampaknya kulit putih dan non-kulit putih hidup dalam dunia ekonomi yang sangat berbeda; pendapatan rata-rata untuk keluarga kulit putih adalah $ 190.000, yang merupakan delapan kali lebih banyak daripada pendapatan median untuk kulit hitam, dan lebih dari lima kali pendapatan rata-rata rumah tangga Latin.

Pada tahun 2020 orang Afrika-Amerika dan Latin telah kehilangan pekerjaan atau pemotongan gaji dengan tarif dua kali lipat dari orang kulit putih, yang berarti perbedaan rasial juga akan melebar secara signifikan. Laporan tersebut juga menunjukkan bagaimana ketimpangan sosial meningkat selama era Barack Obama dan Resesi Hebat. Hanya 10 persen orang terkaya yang memiliki lebih banyak kekayaan pada 2019 dibandingkan pada 2007. (RA)

Tags