Apr 01, 2021 08:01 Asia/Jakarta
  • 1 April 2021
    1 April 2021

Hari ini, Kamis 1 April 2021 bertepatan dengan 18 Sya'ban 1442 Hijriah atau menurut kalender nasional Iran tanggal 12 Farvardin 1400 Hijriah Syamsiah. Berikut kami hadirkan beberapa peristiwa bersejarah yang terjadi hari ini.

Meninggalnya Husein Naubakhti, Wakil Ketiga Imam Mahdi af

1116 tahun yang lalu, tanggal 18 Sya'ban 326 HQ, Abu al-Qasim Husein bin Ruh al-Naubakhti, Wakil Ketiga Imam Mahdi af di masa kegaiban Shugra (kecil) meninggal dunia.

Kuburan Abu al-Qasim Husein bin Ruh al-Naubakhti

Beliau menjadi wakil kedua setelah meninggalnya Muhammad bin Utsman. Husein Naubakhti menjadi wakil Imam Mahdi af selama 21 tahun dan menjadi penghubung antara masyarakat Syiah waktu itu dengan Imam Mahdi af.

Husein Naubakhti dikebumikan di pasar Attharan (parfum), di Baghdad, Irak.

Referendum Historis di Iran

42 tahun yang lalu, tanggal 12 farvardin tahun 1358 Hijriah Syamsiah, atau menurut penanggalan Masehi, hari itu bertepatan dengan tanggal 1 April tahun 1979, berlangsung sebuah peristiwa bersejarah bagi bangsa Iran.

Referencum historis di Iran

Menyusul kemenangan Revolusi Islam di bawah pimpinan Imam Khomeini, dilangsungkan sebuah referendum monumental untuk membentuk pemerintahan baru hasil pilihan rakyat selepas tumbangnya rezim diktator Shah Pahlevi. Hasil referendum tersebut menunjukkan bahwa 98, 2% rakyat Iran memilih untuk bernaung di bawah sebuah pemerintahan Islami.

Sejak gerakan revolusi mencapai kemenangannya, rakyat Iran sebenarnya sudah diketahui menginginkan sebuah pemerintahan Islami. Akan tetapi, untuk membungkam berbagai agitasi kaum arogan dunia, Imam Khomeini tetap memerintahkan penyelenggaran referendum ini.

Dengan hasil seperti ini, negara-negara Barat betul-betul kehilangan isu politik untuk mengguncang pemerintahan Islami di Iran. Karena berdirinya sebuah pemerintahan religius yang berlandaskan nilai-nilai Islam ini didukung oleh mayoritas mutlak rakyat Iran.

Presiden "Penjagal dari Balkan" Ditangkap

20 tahun yang lalu, tanggal 1 April 2001, mantan Presiden Yugoslavia, Slobodan Milosevic, ditangkap di rumahnya di kawasan Belgra de villa.

Mantan Presiden Yugoslavia, Slobodan Milosevic

Lima kali tembakan dan serangan dengan senjata otomatis terdengar di rumah Milosevic. Kediamannya telah dikepung polisi selama 36 jam.

Pejabat senior dari mantan partai Sosialis, Vladimir Iykovic, mengatakan Milosevic telah memutuskan untuk menyerahkan diri.

Dia kemudian dibawa ke penjara di Den Haag, Belanda, untuk menjalani sidang Pengadilan Internasional atas kasus kejahatan perang di wilayah pecahan Yugoslavia, yaitu Bosnia, Kroasia, dan Kosovo selama awal dekade 1990an.

Disebutkan bahwa Milosevic bertindak sebagai pengacara bagi dirinya sendiri selama persidangan. Rangkaian sidang pengadilan itu akhirnya tidak berujung pada vonis.

Pasalnya, pria yang dijuluki "Tukang Jagal dari Balkan" ini ditemukan tewas di ruang tahanan pada 11 Maret 2006. Menurut dokter, dia terkena serangan jantung. Pengadilan atas Milosevic pun dihentikan.

Tags