Jun 26, 2021 11:34 Asia/Jakarta

Bismillahirrahmanirrahim

Terima kasih banyak kepada semua pihak yang telah berusaha dan mencurahkan ilmu, pengalaman serta upaya ilmiah dan tindakan nyatanya untuk dapat memberikan negara kesempatan yang besar dan terhormat ini, yakni vaksin Corona.

Sekali lagi saya ucapkan terima kasih kepada Dr. Namaki, Menteri Kesehatan, dan semua pihak yang terlibat dalam paket kerja ini. Saya berterima kasih kepada Bapak Mokhber atas usaha dan upayanya. Beliau dalam masalah ini, dan setiap masalah yang ditekuninya, alhamdulillah, pekerjaannya berhasil dan membuktikan bahwa beliau memiliki empati, dan ketertarikan, cakap, dan memiliki inisiatif di berbagai bidang.

Saya juga mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Dr. Marandi dan Dr. Sajjadi atas perhatiannya selama ini terhadap kondisi saya, dan saya berharap, insya Allah bapak-bapak sukses dan diakui semua.

Saya telah didesak untuk menggunakan vaksin untuk beberapa waktu - beberapa bulan yang lalu -. Pada awalnya, saya tidak ingin menggunakan vaksin non-Iran, dan saya memberi tahu teman-teman - baik yang bersikeras maupun beberapa teman lainnya - bahwa kami sedang menunggu, insya Allah, sehingga vaksin diproduksi di dalam negeri dan menggunakan vaksin kami sendiri. Mari kita hargai kebanggaan nasional ini dalam arti kata yang sebenarnya. Sangat penting bahwa ketika kita memiliki kemungkinan pencegahan atau pengobatan di dalam negeri ini, mengapa kita tidak menggunakannya? Sekarang ada saatnya, selain vaksin dalam negeri, vaksin asing juga digunakan, dibutuhkan, tidak ada masalah, saya tidak melihatnya sebagai masalah. Namun pada akhirnya, kita harus menghormati vaksin Iran dan kerja keras yang mereka lakukan. Para ilmuwan yang diperbantukan Bapak Mokhber adalah para ilmuwan yang masih muda, pekerja keras dan aktif. Kita juga harus berterima kasih kepada pusat-pusat lain di mana beberapa pusat lain saat ini memproduksi vaksin pada tahap yang berbeda. Pertama, saya tidak setuju untuk divaksinasi karena ini, dan kemudian saya mengatakan bahwa saya akhirnya ingin divaksinasi pada waktunya, yaitu ketika giliran kita untuk divaksinasi tiba sesuai dengan distribusi alami di negara ini. Alhamdulillah, mereka yang sebaya dengan kami, di atas 80 tahun, kebanyakan sudah divaksin, - sekarang beberapa mungkin belum divaksinasi – kami satu antrean dengan mereka untuk divaksin. Itulah mengapa ditunda sampai hari ini, dan sekarang, alhamdulillah, Anda bekerja keras dan dia juga bekerja keras dan menyuntikkan vaksin. Kami berharap semuanya akan baik-baik saja, bahagia dan sejahtera, dan bahwa Dr. Marandi akan mendapatkan kembali kesehatannya sesegera mungkin, bihaqqi Muhammad wa Aali Muhammad.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Tags