Aug 18, 2022 13:23 Asia/Jakarta
  • Salman Rushdie
    Salman Rushdie

Pada bulan September 1988, salah satu buku paling kontroversial dalam sejarah Inggris, buku yang menghina Satanic Verses, diterbitkan dengan bantuan jaringan keuangan dan periklanan kolonialisme.

Penerbitan buku ini, sebagai tipu muslihat baru sistem dominasi global yang tujuannya menyasar wajah Islam paling bersinar. Propaganda media Eropa yang luas, termasuk pemilihan buku ini sebagai buku terbaik tahun itu di Inggris, menyebabkan popularitas The Satanic Verses bergerak sangat cepat dan tidak wajar. Pada saat yang sama, kekurangajaran besar pada Nabi Muhammad Saw menyebabkan kemarahan umat Islam dari 20 negara di dunia terutama Muslim Pakistan, India, Sudan. , Afghanistan, Lebanon, Kenya, Thailand, Tanzania, Indonesia, Singapura, Venezuela, dan Iran, selain Muslim Inggris.

Protes buku Ayat-Ayat Setan di Tehran tahun 1988

Novel Salman Rushdie "Ayat-Ayat Setan" adalah sebuah buku penghujatan yang mengolok-olok kepercayaan umat Islam dan menghina Tuhan pencipta alam dan para nabi ilahi dalam bentuk cerita fiksi. Oleh karena itu, pada tanggal 25 Bahman 1367 HS (1988), dikeluarkan fatwa historis Imam Khomeini ra tentang kemurtadan Salman Rushdie. Imam Khomeini ra sementara menetralkan tren ini, mengingatkan pemerintah Islam dan pengikut agama ilahi lainnya tentang kunci propaganda skala penuh dan perang media oleh sistem dominasi dan pusat jahat pemikiran Barat dan Zionis.

Segera setelah fatwa ini, polisi Inggris mengambil tindakan pengamanan yang ketat untuk Salman Rushdie. Dalam enam bulan pertama setelah fatwa tersebut, penulis ini berpindah tempat tinggal sebanyak 56 kali dan hidup secara sembunyi-sembunyi selama 13 tahun hingga tahun 2002.

Salman Rushdie

Mostafa Mahmoud Mazeh, seorang pemuda warga negara Prancis keturunan Lebanon, adalah orang pertama yang mengidentifikasi tempat persembunyian Salman Rushdie pada 14 Agustus 1989, sedikit lebih dari enam bulan setelah keputusan murtad Imam Khomeini dikeluarkan, dan berencana untuk menghabiskan empat hari di Dia pergi ke hotel Salman Rushdie. Pada hari ketiga masa tinggalnya, setelah dia mengajukan pertanyaan kepada seorang pelayan wanita tentang pergerakan Salman Rushdie, dia dicurigai dan pasukan keamanan dan intelijen Inggris memasuki hotel. Dia juga mencegah penangkapannya dengan meledakkan bom.

Penulis novel Ayat Shaitani di awal tahun 2018 (2018) dalam perjalanan ke Prancis, mengatakan: "30 tahun telah berlalu, sekarang semuanya baik-baik saja, saya berusia 41 tahun dulu dan sekarang saya berusia 71 tahun. Kami tinggal di sebuah dunia di mana isu-isu yang sangat memprihatinkan Ini akan segera berubah, mulai sekarang, akan ada alasan lain untuk takut,..”

Kurang dari empat tahun setelah kata-kata ini, pada malam 12 Agustus 2022, berita penyerangan terhadap Salman Rushdie oleh seorang pria berusia 24 tahun bernama Hadi Matar disiarkan. Dia berasal dari New Jersey, Amerika, dan pada 12 Agustus 2022, Salman Rushdie, penulis Satanic Verses yang murtad, dikirim ke rumah sakit akibat tusukan pisau dan menunjukkan kepada orang Barat bahwa dunia Islam itu hidup dan sangat komitmen dengan prinsip-prinsip dan fondasinya.

Hadi Matar, pemuda penusuk Salman Rushdie

Novel Satanic Verses merupakan penghinaan terhadap kepribadian agung Nabi Saw yang menempatkan banyak orang dalam bahtera bimbingan dan membawanya maju melewati berbagai gelombang peristiwa yang bergejolak selama berabad-abad. Bahtera yang sama sekarang mengambang di lautan waktu. Bendera "Laalalah Ilalalah" berkibar di atasnya dan "Muhammad Rasulullah" memimpinnya dengan kebesaran dan keagungan yang sama.

Kebesaran kepribadian Nabi Muhammad Saw terletak pada jasa-jasa yang telah beliau berikan kepada masyarakat manusia. Nabi yang mulia menyelamatkan umat manusia dari belenggu kemusyrikan, atheisme, penyembahan berhala, takhayul, dan sihir dengan memperkenalkan Allah Yang Maha Kuasa, Bijaksana, dan Perkasa. Nabi Muhammad Saw membuka jendela menuju cahaya dan pencerahan di antara lapisan gelap kehidupan manusia dan mengajarkan bahwa manusia dibebaskan dari kegelapan dan kegelapan dengan mencari kebenaran dan dalam terang akal. Ia sendiri selalu menghadapi lawan-lawannya dengan kekuatan logika dan menurut Allah, “Tunjukkanlah bukti kebenaranmu".

Selama bertahun-tahun, beberapa media barat, yang bersekutu dengan pemerintah mereka, telah mencoba menampilkan citra Islam dan Nabi yang tidak realistis dan menyimpang dengan cara yang terarah dan terencana. Sesuai dengan konspirasi ini, umat Islam secara umum ditampilkan sebagai orang yang kejam dan ekstrem di media Barat dan Hollywood, tetapi dalam arus kebencian terhadap Islam ini, ternyata sebagian orang justru berkeinginan untuk mengetahui lebih banyak tentang Islam dan merenungkan kehidupan Rasulullah Saw. Karen Armstrong, seorang peneliti non-Muslim berbahasa Inggris, adalah salah satu dari orang-orang ini.

Dia menulis buku Muhammad karena penyebaran penghinaan terhadap Nabi Muhammad Saw, terutama oleh Salman Rushdie, dan sebagai pemikir Barat yang berpikiran bebas, dia mengakui kepribadian Nabi yang besar dan berpengaruh dalam sejarah umat manusia. Pernyataan fakta dalam buku ini merupakan kekalahan atas upaya propaganda Barat untuk memutarbalikkan fakta. Karen menyatakan bahwa alasan penulisan karya ini adalah untuk membela Islam dan menjernihkan pikiran orang Kristen Barat terhadap Nabi Muhammad Saw dan mengatakan bahwa manusia Barat modern harus belajar dari ajaran Nabi Muhammad, mempelajari isu-isu penting untuk membimbing diri sendiri di dunia yang penuh warna ini.

Karena Armstrong

Dengan meledaknya gedung World Trade Center AS pada bulan September 2001 dan tingginya serangan terhadap Islam dan Nabi Muhammad, Karen Armstrong, yang telah menulis bukunya sebelum kejadian ini, menulis ulang pengantar bukunya.

Dalam pengantar ini, ia menganggap tindakan kekerasan ini bertentangan dengan Islam dan semangat Muhammad dan menulis, "Kata Islam, yang berarti penyerahan diri kepada Tuhan, berasal dari akar kata Salam dan berarti perdamaian. Metode praktis Nabi juga didasarkan pada prinsip-prinsip ini. Ketika Nabi Muhammad Saw memulai misinya, dia menghapus pertumpahan darah, kebencian dan dendam yang merupakan kebiasaan Jahiliah. Dia dengan hati-hati dan waspada menganalisis peristiwa dan memberikan jawaban yang tepat kepada mereka jauh melampaui orang-orang pada masanya."

Armstrong menambahkan, "Seluruh kehidupan Nabi Muhammad Saw menunjukkan bahwa, pertama-tama, kita harus menyingkirkan keegoisan, kebencian dan mengabaikan pendapat orang lain. Dengan cara ini, kita dapat menciptakan dunia yang aman dan stabil bagi orang-orang untuk hidup bersama. Dunia di mana umat manusia dapat hidup dengan nyaman dan jauh dari segala penindasan dan ketidaksetaraan.

Tentu saja, penghancuran tokoh-tokoh penting dan suci umat Islam melalui propaganda dan keributan adalah salah satu metode yang selalu dilakukan musuh-musuh Islam dalam perang psikologis untuk merusak citra agama samawi ini. Berdasarkan tipu muslihat jelek ini, para anasir propaganda Barat, karena ketidakmampuannya menghadapi logika, nalar dan ide-ide murni Islam, serta ketidakefektifan posisi dan pemikirannya, menggunakan sindiran dan hinaan atau kehebohan.

Situasi serupa terjadi pada masa Rasulullah Saw. Ketika orang-orang musyrik Mekah melihat perilaku logis dan rasional Nabi, alih-alih mengkritik perilaku mereka sendiri, mereka terpaksa menciptakan suasana dan membuat keributan agar kata-kata Nabi tidak didengar, dan di sisi lain, mereka memimpin orang-orang sederhana dan dangkal untuk mengikuti mereka. Dan cerita ini bertahan sampai sekarang. Dengan sikap seperti itu, Barat mencoba membuat umat Islam dan orang lain ragu-ragu dengan menghancurkan wajah tokoh utama Islam, yaitu Nabi Muhammad Saw, dan mengikuti keraguan ini, lalu menanamkan pemikiran yang salah pada orang-orang. Mereka berusaha mencegah orang berpikir tentang Islam dengan fitnah dan hinaan yang tidak berdasar.

Islamophobia di Barat

Sangat menarik bahwa penerbitan kartun yang menghina Nabi Muhammad yang tercinta dan penerbitan ulang gambar-gambar ini didukung dengan dalih kebebasan berekspresi. Pemerintah Eropa menganggap negara mereka sebagai tempat lahirnya kebebasan dan menempatkan kebebasan ini di atas segalanya, termasuk kesucian agama lain. Namun, jika kebebasan melayani penghancuran nilai-nilai dan orang-orang tertinggi, itu telah tersesat dan mengkhianati semangat masyarakat manusia. Tidak mungkin menghancurkan cita-cita dan sumber daya spiritual terbaik umat manusia dengan judul kebebasan. Tidak ada sistem hukum di dunia, ekspresi pendapat apa pun yang benar-benar bebas, dan setiap negara telah menetapkan batasan kebebasan berekspresi sesuai dengan jenis ideologi dan tingkat kepatuhan terhadap prinsip-prinsip moral. Semua cendekiawan dunia sepakat pada kenyataan bahwa manusia tidak dapat benar-benar bebas dalam tindakan dan perilakunya.

Beberapa berita menunjukkan bahwa karena biaya jutaan dolar untuk melindungi Salman Rushdie, tindakan ini mungkin dilakukan oleh Barat sendiri, tetapi bagaimanapun juga, terjadinya peristiwa ini dapat menjadi dorongan baru untuk mengenali kepribadian terbesar dunia Islam Nabi Muhammad Saw. Kini saatnya dunia mengetahui wajah sejati pria hebat ini dan tanpa ragu, dunia membutuhkan ajaran luhurnya.(sl)

Tags