Feb 09, 2020 20:35 Asia/Jakarta
  • Memperhatikan gejala virus Corona
    Memperhatikan gejala virus Corona

Salah satu tantangan utama yang dihadapi pemerintah Cina dan orang-orang saat ini serta implikasinya bagi negara-negara lain di seluruh dunia adalah penyebaran virus corona dan peningkatan jumlah orang yang terinfeksi virus. Angka-angka terbaru yang dikeluarkan oleh pemerintah Cina menunjukkan bahwa sejak Desember 2019, ketika virus Corona baru pertama kali didiagnosis, ada lebih dari 30.000 kasus dan jumlah orang yang terinfeksi virus tersebut. Virus ini telah membunuh sekitar 700 orang.

Kecuali Cina, setidaknya 180 orang telah dilaporkan tertular virus ini di negara lain di seluruh dunia. Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan bahwa risiko penyebaran virus itu serius dan bahwa negara-negara di dunia harus siap menghadapi kemungkinan ini. Tapi apa virusnya, apa risikonya, dan bagaimana cara mengatasinya? Ini adalah sesuatu yang akan kita bicarakan hari ini.

Virus Corona adalah "keluarga besar virus mulai dari flu biasa hingga penyebab penyakit yang lebih serius seperti SARS dan MERS". Virus Corona ditemukan pada 1960-an dan sejauh ini 7 kasusnya telah diidentifikasi dan yang terakhir adalah virus Corona, yang menyebar ke manusia di Wuhan, Cina, pada Desember 2019. Menurut para peneliti Corona, meskipun sebagian besar terlihat pada hewan, lima di antaranya mempengaruhi saluran pernapasan manusia. Gejalanya meliputi demam dan masalah pernafasan seperti sesak napas, napas pendek, sakit tenggorokan dan pilek. Meskipun orang-orang yang paling awal terkena dampaknya bekerja di pasar makanan laut, dengan mencermati meluasnya penyakini ini di antara mereka yang tidak melakukan kontak dengan hewan, WHO menyimpulkan bahwa penularan penyakit ini dari manusia ke manusia juga signifikan.

Sebuah studi baru oleh para ilmuwan telah menunjukkan bahwa virus itu mungkin telah ditularkan dari hewan ke manusia. Temuan mereka, yang diterbitkan dalam Journal of Medical Virology, menunjukkan bahwa virus Corona baru telah dimulai dengan ular. Para ilmuwan telah menemukan bahwa perubahan dalam salah satu protein virus Corona baru telah memungkinkan manusia untuk menularkan virus. Tentu saja Ini bukan hal baru, karena selama 50 tahun terakhir sejumlah besar penyakit menular telah ditularkan ke manusia setelah mutasi evolusioner dari hewan. Pada 1980-an, HIV (AIDS), wabah flu burung pada 2004-2007 dan kemudian flu babi, lalu Ebola, dan dalam beberapa tahun terakhir SARS, MERS, dan CORONA adalah penyakit yang ditularkan ke manusia dari hewan liar.

Kasus pertama infeksi virus Corona yang sangat mirip dengan virus pneumonia dilaporkan pada 31 Desember 2019 di Cina. Sejak itu, virus telah menyebar ke negara lain, termasuk Thailand, Jepang, Korea Selatan, Amerika Serikat, Australia, Perancis, Hong Kong dan Taiwan. Pada bulan Januari, satu kasus dilaporkan di Kanada dan satu kasus dilaporkan di Lisbon, Portugal. Jumlah pasti kematian dari virus belum diketahui, tetapi statistik menunjukkan bahwa sebagian besar pasien yang meninggal berusia lebih dari 60 tahun. Orang Cina, yang pertama kali memperingatkan rekan-rekan mereka tentang wabah "virus mirip SARS", telah menimbulkan kekhawatiran tentang penyakit ini.

Dr. Li Wenliang, seorang dokter di Wuhan, China menjadi orang pertama yang memperingatkan masyarakat mengenai infeksi misterius di kota Wuhan

Meskipun sekarang adanya wabah ini telah dikonfirmasi di 23 negara, Direktur Pencegahan Penyakit Menular Organisasi Kesehatan Dunia Sylvia Bryan mengatakan, "Kita tidak berada dalam epidemi global saat ini. Kita berada dalam epidemi multi-pusat dan sedang berusaha untuk menghentikan penyebaran virus Corona, upaya pemerintah Cina untuk menghilangkan penyakit mematikan telah dipuji oleh organisasi internasional dan banyak pemerintah di seluruh dunia.

Sebagai contoh, di kota Wuhan, Cina yang berpenduduk 9 juta jiwa, kota pertama yang memiliki virus Corona, langkah-langkah khusus telah diambil untuk mencegah penyebaran virus baru. Bandara dan stasiun kereta ditutup untuk penumpang luar dan peraturan khusus ditetapkan untuk bus, kereta bawah tanah dan jaringan transportasi umum lainnya, dan penduduk disarankan untuk menghindari area yang ramai dan pertemuan publik. Pembangunan rumah sakit seribu tempat tidur di kota dalam waktu 10 hari telah menjadi langkah efektif lain oleh pemerintah Cina untuk mengatasi virus mematikan tersebut. Secara keseluruhan, Direktur Jenderal WHO memuji pemerintah Cina dalam sebuah wawancara dan mengatakan, "Langkah-langkah ini sangat kuat untuk meminimalkan penyebaran virus Corona secara internasional."

Pada pertemuan Dewan Eksekutif Organisasi Kesehatan Dunia ke-146 di Jenewa pada Senin, 3 Februari 2020, Direktur Jenderal Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan dukungan penuhnya kepada pemerintah Cina untuk memerangi penyakit ini. Ia mengatakan strategi Cina tidak hanya kuat tetapi juga efektif, sementara di luar Cina, hanya ada 146 kasus yang diakui di 23 negara, jauh lebih sedikit daripada wabah lainnya dan tidak ada alasan untuk panik.

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif juga dalam percakapan telepon dengan Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi, memuji upaya sukses Cina dalam perang melawan epidemi Corona seraya mengatakan bahwa Cina bukan hanya mampu mencegah kondisi semakin buruk di dalam negeri tetapi juga mencegah penyebaran penyakit di seluruh dunia. Zarif, dalam akun Twitter-nya menulis dengan bahasa Cina memuji pemerintah Cina, "Kami mengutuk penyalahgunaan AS atas bahaya ini. Cina jelas lebih bertanggung jawab daripada Amerika Serikat untuk mencegah dan mengendalikan influenza N1H1 pada 2009 dan itu lebih berhasil."

Fakta ini juga diakui oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, dan dalam sebuah wawancara yang mengkritik AS karena menciptakan iklim teror sejak wabah virus Corona, menyatakan bahwa Washington tidak membuat bantuan substansial kepada Beijing untuk melawannya. Sementara itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina memuji pemerintah dan rakyat Iran karena bekerja sama memerangi virus Corona. Pada konferensi pers baru-baru ini, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina menyinggung masalah ini dan mengatakan bahwa Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif adalah menteri luar negeri pertama di dunia yang secara terbuka mendukung perjuangan Cina melawan virus Corona yang mematikan. Ia juga mengumumkan sumbangan 3 juta masker kesehatan oleh Iran ke Cina.

Tentu saja, ketika berhadapan dengan peristiwa seperti itu, kesabaran, empati dan kerja sama serta penilaian yang rasional, tenang dan berbasis pengetahuan dapat menyelesaikan masalah dengan lebih baik. Dalam kasus seperti itu, orang Iran selalu berusaha membantu rekan senegaranya dengan merujuk pada dua bagian puisi Saadi ini.

Anak-anak Adam adalah bagian tubuh satu sama lain,

yang telah diciptakan dari satu esensi.

Ketika malapetaka menimpa satu bagian tubuh,

bagian tubuh yang lain turut merasakannya."

Tags

Komentar