Jan 12, 2021 21:20 Asia/Jakarta
  • Ulah brutal pendukung Trump duduki Kongres 6 Januari
    Ulah brutal pendukung Trump duduki Kongres 6 Januari

Masyarakat Amerika Serikat baik sebelum maupun sesudah pembentukan negara ini tidak pernah lepas dari kekerasan sosial dan ekstrimisme politik. Selama 400 tahun terakhir, banyak dilakukan upaya untuk menumpas arus sosial dan politik di negara ini.

Selama bertahun-tahun, imigran Eropa telah membunuh dan menghancurkan masyarakat pribumi. Kemudian giliran orang kulit hitam yang dibawa ke Amerika dalam bentuk budak. Kemudian para imigran kulit putih, sekarang warga AS, saling berhadapan atas sistem perbudakan yang tidak manusiawi dan melancarkan perang saudara dengan 600.000 orang tewas. Bahkan akhir perang saudara tidak mengakhiri kekerasan sosial dan ekstremisme politik.

Pendukung Trump serangan Kongres (dok)

Selama delapan puluh tahun, masyarakat Amerika telah terlibat dalam segregasi rasial berdarah dan upaya untuk menghapus diskriminasi. Konflik ini memuncak pada 1650-an dan 1960-an; Era di mana polisi secara brutal menindas perjuangan kulit hitam dan para pemimpin seperti Martin Luther King Jr. dibunuh. Bahkan keberhasilan besar gerakan hak-hak sipil dalam mengurangi diskriminasi rasial tidak menghalangi masyarakat Amerika dari kekerasan sosial dan ekstremisme politik.

Kekerasan dan ekstremisme ini sekarang tersebar luas dan berbahaya di Amerika Serikat. Contoh terbaru, pada saat yang sama, adalah indeks dari apa yang terjadi pada 6 Januari 2021, di depan pandangan jutaan orang yang tercengang, dan gedung Kongres yang besar sebagai simbol demokrasi Amerika jatuh ke tangan sekelompok pendukung Presiden AS yang marah.

Serangan ke Kongres Amerika ketika anggotanya tengah menggelar sidang membahas hasil pemilu 2020, menunjukkan bahwa betapa masyarakat AS terancam kekerasan dan radikalisme.

Sebelumnya, ada anggapan bahwa politisi Amerika, setelah melewati dekade yang menegangkan selama setengah abad terakhir, telah mencapai tingkat kedewasaan dan rasionalitas untuk menyelesaikan perbedaan mereka di kotak suara dan dengan menyerahkan kekuasaan ke salah satu kubu. Tetapi ekstremisme politik, yang telah berkembang di Amerika Serikat pada akhir abad kedua puluh dan dua dekade pertama abad ini, telah menghilangkan kemungkinan kompromi apa pun di antara arus politik.

Di satu sisi konflik politik-ideologis ini adalah kaum konservatif sayap kanan, yang melihat kekalahan melawan saingannya sebagai hilangnya identitas nasional dan keyakinan agama. Untuk itulah, Presiden AS saat ini Donald Trump, yang memperkenalkan dirinya sebagai wakil dan juru bicara gerakan ini, telah berbicara dari perjuangan hingga nafas terakhir.

Perjuangan ini tidak harus atas kepresidenan Amerika Serikat, tetapi berasal dari gagasan bahwa jika saingan duduk di kursi kepresidenan ini, Amerika Serikat akan dijual kepada orang asing, kaum sosialis akan memerintah negara, dan kekacauan politik dan sosial akan terjadi. Dan akan merangkul budaya Amerika.

Di sisi lain, arus liberal sayap kiri khawatir ia akan dikalahkan jika mengalahkan saingannya, kediktatoran, fasisme, anti-imigrasi, dan takhayul. Karena alasan ini, arus ini menekankan perang sampai nafas terakhir sebanyak arus yang berlawanan.

Jadi, masyarakat Amerika dapat dikatakan lebih terpecah daripada sebelumnya sejak akhir Perang Saudara di tahun 1860-an; Di negara yang sekarang memiliki lebih dari 300 juta senjata api, para militan dapat berkeliaran di jalanan dengan bebas. Beberapa dari orang-orang ini juga menyerang Kongres AS dan memaksa para anggota parlemen melarikan diri ke tempat berlindung yang aman karena radikalisasi atmosfer politik negara itu sebagai akibat dari sengketa pemilihan pada November tahun lalu. Selama serangan itu, lima orang, termasuk seorang petugas polisi, tewas dan pengunjuk rasa yang marah menghancurkan bagian dari apa yang disebut Rumah Rakyat.

Aksi pendukung Trump 6 Januari Duduki Gedung Kongres

Respon atas kekerasan politik yang disebut sebagian kelompok sebagai kudeta dan kelompok lainnya menyebutnya sebagai aksi teroris adalah aksi-aksi yang semakin radikal dari kubu rival. Langkah ini yang diambil untuk mengendalikan krisis dan mencegah terulangnya pemberontakan dapat membangkitkan kemarahan lebih besar pendukung Trump dan menorehkan kekerasan lebih besar di masa mendatang.

Dengan kata lain, Amerika Serikat saat ini tengah mengalami serial kekerasan sosial dan radikalisme politik yang yang memperburuk kekerasan dan ekstremisme di satu sisi dan kekerasan dan ekstremisme di sisi lain; sebuah fenomena yang disebut sejumlah pakar politik di Amerika sebagai perang dingin internal.

 

Tags